Karena Jujur Lebih Baik – Ceritanya Kami Mau Bulan Madu

Kalo inget-inget persiapan pernikahan 3 bulan lalu, yang hampir bikin gue berubah jadi Godzilla yang siap memporak-porandakan Pamulang-Pondok Cabe, tiba-tiba berasa lagi capeknya. Soalnya ditengah riweuh-nya ngecek dekor, keselnya karena undangan salah cetak, pusingnya dengerin Mamah yang nambahin terus daftar undangan, emosinya dengerin Pacar yang tiap ditanya jawabannya selalu “Terserah” (siapa bilang kata ini cuma punya cewek), dan senengnya belanja buat seserahan, masih ada bulan madu yang perlu diurusin

5D3L1956-01

cuma buat momen ini, nyiapinnya sampe stress

Dulu sebelom memulai semua pertempuran dengan vendor nikahan, waktu masih menghayal mau nikahan yang kaya apa, kami punya rencana bulan madu ke Thailand. Tapi pas ketemu vendor dan uang mulai keluar, rencananya berubah ke Lombok. Abis berantem sama catering, ganti lagi ke Bali. Akhirnya setelah ngomel ke mas-mas undangan dan mumet liat tabungan, kami memutuskan buat ke Jogja

Kenapa Jogja?
Soalnya murah
Dan kami semakin realistis

Satu bulan sebelum menikah, baru inget kalo belom pesen hotel karena gue lebih sering ketemu tante sanggar daripada nyari review hotel. Kali ini pengen nginep di hotel yang kekinian. Kan temanya bulan madu, jadi pengen nyari yang tempatnya kece tapi murah *tetep*

Jaman sekarang udah paling bener pesen hotel via online. Selain gampang, nggak ribet, juga hemat karena cuma butuh kuota internet atau wi-fi gratisan. Apalagi dibantu sama applikasi booking di handphone, yang bikin kita bisa booking hotel kapan aja dimana aja. Siang sampai petang. Di dalem kantor sampe di atas motor

-Baca Lanjutannya->

Advertisements

Travelling, mama, dan impiannya

Travelling. Satu kata yang lagi banyak banget gue denger tahun ini. Buat gue sendiri travelling itu mencari pengalaman, bikin kita jadi tau banyak hal di luar sana. Kenapa gue suka travelling? Papa dulu pernah bilang gini, “Kamu harus cobain macem-macem. Biar kalo ditanya orang, kamu bisa cerita. Kamu bisa tau banyak hal.” Kata-kata papa itu yang akhirnya bikin gue suka nyoba macem-macem dan juga nyobain makanan macem-macem (ya, walaupun nggak semua sih, Acrophobia bikin gue nggak berani nyoba semua yang berhubungan sama ketinggian)

Dari kecil, papa nggak pernah ngajak kita sekeluarga travelling ke luar kota selain ke Jogja-Solo waktu lebaran. Padahal temen-temen gue udah pergi kemana-mana diajak orang tuanya. Tapi itu yang bikin gue punya motivasi buat travelling pake uang sendiri suatu hari nanti. Akhirnya waktu udah kerja dan punya uang sendiri, gue pelan-pelan nabung buat ke luar kota, keluar negeri, ngeliat sisi lain peta dunia yang sering gue pelajarin waktu sekolah. Dan satu hal yang paling gue suka dari travelling adalah liat pemandangan ini

941718_532176443495543_1477110907_n

-Baca Lanjutannya->