Mahasiswa dan Kuliah

Kadang-kadang gue ngerasa pengen balik jadi mahasiswa semester awal, dimana tugas belom terlalu berat, masih bisa banyak main dan (yang paling penting) belom ada tuntutan buat cepet lulus. Tapi nggak mungkin kan?!

Secara sekarang dengan cepatnya gue udah jadi mahasiswa semester 8 dimana sebagian temen-temen gue udah masuk tugas akhir. Dan gue (dengan suksesnya) masih terjebak di lantai 6 (FYI : Di gedung gue, lantai 6 dan 7 itu ruang kuliah dan lantai 9 khusus buat mahasiswa tugas akhir. Lantai 8?! ruang dosen aka ruang para dewa) karena 1 mata kuliah penentu TA yang nggak lulus-lulus.

Semester ini kedua kalinya gue ikut mata kuliah “angker” ini setelah tragedi nilai D yang gue dapet di semester kemaren, dan sekarang gue kena tragedi ‘Tugas-Nggak-Diterima-Gara-gara-Telat-Ngumpulin” -Baca Lanjutannya->

Dosen Juga Manusia

Setiap kampus pasti ada dosen yang hmmmm…apa ya istilahnya?! sebut saja dosen menyenangkan dan tidak menyenangkan. Di jurusan gue (baca: arsitektur), dosen menyenangkan disini bisa dibilang dosen yang ngerti apa maunya mahasiswa, banyak ngasi solusi desain, nggak banyak maunya, nggak dikit-dkit suruh ubah desain, nggak bawel, enak diajak ngobrol kalo lagi asistensi, nggak pelit tandatangan (di buku asistensi), dan lain lain dan lain lain

Sedangkan si dosen nggak menyenangkan ini, mau mulai ngomonginnya aja udah males duluan. Salah satunya adalah dosen yang (rencananya) bakal gue temuin di kuliah pagi ini (dan Alhamdulillah ternyata dia di ganti) mulai sekarang kita sebut Bu. A -Baca Lanjutannya->