Dibalik Variety Show Korea – Sebuah Pengalaman

Running Man.
Semua penggemar Korea, K-Pop, K-Drama pasti tahu variety show (Korea game show) terkenal ini. Gara-gara adek gue yang tiap weekend suka banget nonton ini, gue akhirnya jadi ikutan. Dan tiap kita lagi asyik ketawa-ketawa, Mamah pasti komen,
“Ini acara apaan sih? Berisik banget. Semua orang ngomong.”

B
heeyy…yooo…heeyy…yooo… (source)

Tahun 2013, tak dinyana tak diduga, gue terjebak disebuah variety show Korea dan muka gue muncul selama 5 episode di Channel M.

1526017313094

Gimana caranya gue bisa ikutan acara kaya gini?
Cerita awalnya monggo dibaca disini.

Kenapa gue bilang terjebak?
Soalnya waktu kepilih gue nggak tau kalo ternyata konsep acaranya kaya gini. Sebelum berangkat, gue emang udah baca-baca di salah satu blog yang owner-nya ikutan acara tahun lalu (Korea selalu bikin special event untuk promoting korean culture dengan konsep yang beda-beda setiap tahunnya. Tahun 2013 konsepnya “PSY’s Wiki Korea”), dan dia nulis kalo akan ada banyak camera dan crew. Tapi ntah kenapa waktu itu gue mikirnya,

“Ah…paling pake SLR doang. Cincai lah…”

Makanya gue kaget bener waktu pertama kali sampe di Incheon International Airport, ujug-ujug ada 2 camera nyamperin. Sementara gue masih ngumpulin nyawa yang ketinggalan di pesawat, eh disodorin mic buat interview, pake bahasa inggris lagi!

Orang-orang di Airport yang ngeliatin gue dan camera mungkin mikir,
“Artis ya? Ah…tapi mukanya nggak mendukung.”
“Kalo bukan artis kenapa ada camera sih?”
“Jangan-jangan dia TKW Korea yang kerja di luar negeri trus dideportasi gara-gara nyolong susu coklat majikannya.”

Kalo di postingan sebelumnya gue udah cerita lengkap soal acara ini, sekarang gue mau cerita tentang behind the scene-nya. Yang terjadi dibelakang sebuah acara variety show Korea.
Read More »

Advertisements

Kulit “Cling” Luar Dalam!

Semua cewek pasti pengen punya kulit yang mulus. Tapi sayangnya nggak semua orang lahir dengan perfect skin. Sementara sebagian orang memutuskan untuk menyelesaikan masalahnya di dokter kulit, sebagian lainnya merasa cukup dengan melakukan skin care routine. Inget, kita nggak cuma perlu facial cleanser, toner, serum, ataumoisturizer buat muka aja, tapi body care juga penting.

Sebenernya make-up sekarang udah bagus banget, dengan foundation dan concealer yang coverage-nya kece banget sampe bisa nutupin dosa masa lalu. Tapi, mau produk kosmetiknya semahal apapun, kalo kulit muka kita nggak fresh, hasilnya tetep aja nggak maksimal. Buat aku yang nggak jago make-up (walau udah sering nonton Youtube), aku lebih memilih buat ngejaga kulit tetep bersih, biar nggak perlu make-up banyak-banyak. Biar kaya cewek Korea, nggak usah pake foundation aja kulitnya udah mulus banget kaya jalan tol baru.

Sekarang kan 10 step Korean skin care udah booming banget dimana-mana, dengan produk yang lebih banyak dari jumlah buah yang kita makan setiap hari. Menjaga kulit muka bukan hanya dari banyaknya skin care yang kita pake, tapi juga hal-hal kecil yang sebenernya penting.

Read More »

Belanja…Mending Nyesel Beli Daripada Nyesel Nggak Beli…

Dulu gue nggak kebayang bisa pergi keluar Indonesia, karena nggak pernah ada tuh ceritanya liburan sekolah pergi ke luar kota, paling mentok ke Puncak. Tapi karena keberuntungan yang Alhamdulillah masih ada, gue pernah ke Singapore, Korea Selatan, sama Paris

Yang namanya liburan nggak lengkap kalo nggak belanja, apalagi perempuan. Liat barang lucu berenti, liat barang warna warni pengen masuk, liat barang aneh pengen digandeng ke kasir. Tiap keluar negeri, gue gatel banget tiap liat snack yang nggak ada di Jakarta (bahkan di Paris gue beli Pringles rasa Chicken Taco, hanya karena iming-iming tulisan Food Truck Flavor, yang makan tempat banget di koper), tapi ternyata kepelitan menahan gue buat royal di sana. Terus pas udah di Jakarta, nyesel. Nyesel kenapa nggak beli ini, kenapa nggak beli itu, nyesel kenapa nggak beli banyak, dan nyesel-nyesel lainnya. Padahal nggak tiap tahun bisa nengok Eiffel. Ya gitu deh si labil.

a
(source)

Satu lagi pintarnya gue adalah setiap pergi, gue nggak googling dulu barang apa yang cuma ada di sana. Jadi pas waktunya belanja, gue bingung mau beli apa. Sampe Jakarta ya sama, nyesel lagi.

Judul gue di atas adalah kata-kata temen cowok gue yang kesel gara-gara temen-temen ceweknya ngomong mulu mau beli ini, tapi mahal, tapi pengen, tapi sayang uangnya, tapi kebayang-bayang,

“Heh! Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli! Udah beli aja gih! Bawel.”

Beberapa barang yang nyesel nggak kebeli karena sisi medit dan “pintar” gue keluar di saat yang tidak tepat, dan pengen banget nitip sama temen yang keluar negeri itu antara lain ini.

Read More »

Wiki Korea Tour 2013 on Channel M – Complete Episode –

Nulis postingan Wiki Korea kemaren, padahal udah hampir setaun yang lalu, bikin gue keinget lagi sama perjalanan itu. Juni taun lalu, gue ikutan kuisnya, sekarang udah Juni lagi. Miss you so much!!

1234877_10200311411608569_1549268536_n

Minggu kemaren gue ketemu temen gue yang tiba-tiba nanyain soal Wiki Korea. Kita emang udah lama banget nggak ketemu sih, makanya belom sempet cerita apa-apa sama dia. Karena ituuuuuu, gue mau ngasih video Wiki Korea Tour 2013 sekarang. Soalnya nggak banyak yang dapet Channel M di rumahnya *termasuk di rumah gue sendiri*

Read More »

Wiki Korea Tour 2013 – Day 7 (Home) – Dan Cerita Kami Setelah Pisah

Karena ini hari terakhir di Korea dan jadwal penerbangan kita beda-beda, Gue, Melody, Mathi dan Rai janjian buat sarapan bareng jam 9 pagi. Tadinya gue mau bangun jam 7, mandi, beres-beres barang, siap-siap, sarapan terus ke lotte shopping mall di bawah hotel buat ngabisin voucher sebelum pulang, lumayan 20.000 won. Tapi karena gue baru tidur jam 3 lewat dan lupa nyalain alarm, gue kebangun jam 1/2 10 dan buru-buru ke lobby hotel buat sarapan.

Karena kita pada tidur pagi, jadi yang sarapan cuma gue, Melody dan Mathi. Selesai sarapan, Mathi langsung ke airport karena penerbangan dia jam 12. Lagi-lagi gue nangis waktu pelukan sama Mathi.

Setelah balik ke kamar, gue mandi dan beres-beres barang. Flight gue jam 3, jadi jam 1/2 1 gue harus udah jalan dari hotel. Akhirnya karena nggak keburu belanja lagi, vouchernya nganggur di dompet gue nggak kepake *menatap voucher yang bisa jadi kuteks 5 botol*. Sebelum turun ke lobby gue mampir ke kamar Melody buat dadah-dadahan yang terakhir karena dia juga lagi sibuk packing *lumayan dapet manisan mangga lagi dari Melody*

Di lobby udah ada Jasmine, Diyana, Leeche, dan Loren. Flight gue dan Loren cuma beda 1/2 jam, jadi kita berangkat bareng ke airport. Walaupun gue nggak deket sama  Jasmine, dan Diyana, tapi tetep aja sedih lagi pas ketemu terakhir ini. Leeche dan gue selama seminggu ini jadi deket, padahal bahasa inggris dia nggak bagus-bagus banget, jadi kita lebih banyak ngobrol pake bahasa tubuh, hahaha.

1148815_214655228697646_498686045_n

Read More »