Long Weekend di Anyer Cottage

Long weekend.

Kata-kata ini biasanya identik dengan “liburan”. Tapi……nggak buat kami. Dibanding pergi keluar kota, Mas Suami lebih suka menghabiskan long weekend-nya dengan santai-santai di kamar sambil main Mobile Legend.

Tapi long weekend kali ini beda. Karena ide dari seseorang di rumah (tolong jangan suruh gue nginget siapa, karena kalo idung nggak nempel udah pasti ketinggalan setiap hari) di awal minggu, jadilah long weekend kemarin (30 – 31 Maret 2018) kami sekeluarga terdampar di Anyer.

giphy
libur telah tiba…hore…hore…hore! (source)

Kami berangkat dari Jakarta jam 1/2 8 pagi. Setelah late breakfast di Broaster Chicken dan ngeborong semua Indomie Goreng Jumbo rasa ayam panggang di Indomart rest area, akhirnya sampe cottage jam 11 siang. Disambut oleh sinar matahari yang bikin gue pengen ngeruntel masuk ke dalem kulkas.

Karena kami di pantai, kegiatan Mas Suami jadi agak beda nih. Dia santai-santai di cottage, nge-vape (yang bikin gue mikir ada fogging DBD di Anyer), nikmatin semilir angin pantai, minum air kelapa………sambil main Mobile Legend.
*ternyata sama aja.
*cuma pindah tempat.

20180331_080454-01

Keputusan milih tempat ini buat liburan adalah karena Adek ipar pernah nginep di sini sama temen-temennya. Dan karena kami bingung cari tempat yang belom penuh, jadi ya ke sini aja.

Anyer Cottage Review

Read More »

Cerita Kami Mau Bulan Madu + Review Greenhost Hotel

Kalo inget-inget persiapan pernikahan tiga bulan lalu (yang hampir bikin gue berubah jadi Godzilla dan siap memporak-porandakan Pamulang – Pondok Cabe), tiba-tiba berasa lagi pusing dan capeknya. Karena semua dikerjain sendirian dengan bantuan temennya Papah, tanpa WO bahkan di hari H. Alasannya cuma satu, menghemat budget walaupun akhirnya menguras tenaga dan pikiran gue selama berbulan-bulan.

Di tengah riweuh-nya ngecek dekor, keselnya undangan salah cetak, pusingnya dengerin Mamah yang terus nambah daftar undangan, emosinya dengerin mas Pacar yang setiap ditanya jawabannya selalu, “Terserah kamu.” (siapa bilang kata-kata ini cuma punya cewek), dan senengnya belanja buat seserahan, masih ada bulan madu yang perlu diurus.

5D3L1956-01
cuma buat momen ini, nyiapinnya sampe stress

Dulu, sebelom memulai semua pertempuran dengan vendor, waktu masih menghayal mau pernikahan yang kaya apa, sebelom uang mulai keluar satu persatu, kami punya cita-cita bulan madu ke Thailand. Tapi waktu mulai nanya pricelist gedung, rencananya berubah ke Lombok. Abis berantem sama catering, ganti lagi ke Bali. Akhirnya setelah ngomel ke mas-mas undangan dan capek ngitung tabungan, kami memutuskan buat ke Yogyakarta.

Kenapa Yogyakarta?
Soalnya murah.
Dan kami semakin realistis.

Satu bulan sebelum ngeliat mas Pacar ngucap Ijab kabul, baru inget kalo kami belom pesen hotel karena gue lebih sering ketemu tante sanggar daripada baca review hotel. Kali ini kami mau nginep di hotel yang kekinian. Karena temanya bulan madu, jadi mau cari yang tempatnya bagus tapi harganya (tetep) nggak terlalu mahal.

Jaman sekarang udah paling bener pesen hotel via online. Gampang, nggak ribet, hemat karena cuma butuh kuota internet atau wi-fi gratisan. Apalagi dibantu sama aplikasi booking hotel dan pesawat di smartphone, yang bikin kita bisa cari hotel kapan aja di mana aja. Dari siang sampai malem. Di dalem kantor sampe di atas motor. Pilihan gue jatuh ke Traveloka.Read More »

Satu Malam di The St. Regis Singapore

Tahun lalu gue sama temen-temen SMP mau liburan dan memutuskan buat pergi ke Singapore. Kenapa Singapore? Sebenernya mereka ngikutin gue yang kepengen main di USS.
*ku cinta kalian*
*abis disuruh nemenin kalian kemana aja gue mau kok*
*nemenin kalian ke London juga rela*

thumbnail.jpg
saya kenal mereka dari masih seragam putih-biru sampe sekarang pake celana gemes

Waktu lagi cari penginepan, 1 temen gue ngusulin buat nyoba AirBnb dibandingin nyewa hotel, karena sebelumnya dia pernah dapet apartment yang nyaman dan nggak terlalu mahal. Waktu mereka lagi scrolling AirBnb, gue iseng buka twitter. Eh, nemu kuis.

Pas banget tuh hadiahnya voucher hotel di Singapore. Siapa tahu jodoh, gue coba aja ikut kuisnya. Lagian caranya cuma jawab-jawab pertanyaan, bisa nginep gratis di hotel.

Nggak lama, gue dapet mention kalo gue menang kuisnya! Hihihi. Abis ngirim data dan verifikasi pemenang, ternyata gue dapet voucher $300 buat nginep 1 malem “St. Regis Singapore”.
*abis buka agoda, gue baru tahu kalo St. Regis Singapore itu semalemnya bisa 3,5 – 5 juta*
*biasanya nginep di hotel 400 ribu-an, sekalinya liat hotel harga segini deg-degan kaya mau interview kerja*

Read More »

First Time Using AirBnb & Apartment Review

First of all. I’m married!
*kasi unjuk cincin*

Untuk honeymoon ke Jogja minggu lalu, Mas Suami (kemaren masih Pacar, sekarang udah manggil Suami 😁 ) ngide buat booking 2 hotel buat 5 hari.

“Ngapain liburan lama kalo nginepnya di situ doang”
Gitu katanyah.
Baiklah Mas. Oke.

Setelah booking 1 hotel, gue kepikiran cari tempat yang suasananya beda sama hotel. Soalnya budget kan terbatas, hotel dengan budget segitu pasti sama aja design-nya. Jadi iseng-iseng gue coba searching di AirBnB, siapa tahu dapet tempat yang nggak biasa.

Temple-Airbnb-Logo
(source)

Pertama tahu AirBnb itu waktu mau ke Singapore sama temen-temen SMP. Kata temen gue harganya nggak jauh beda dari hotel, tapi tempatnya bisa lebih nyaman. Waktu itu kita hampir booking apartemen di sana, sebelum gue dapet voucher hotel gratisan (monggo baca di sini).

Scrolling scrolling, tempat-tempat yang ditawarin ternyata cukup asyik dan harganya juga sesuai budget tipis kami, dengan fasilitas yang lebih dari sekedar tempat tidur dan kamar mandi. Beberapa ada yang nawarin private pool dan “amazing view from your window”.

Oh, buat yang belum tahu AirBnb itu apa………

Read More »