Makan Makanan Padang Di Padang (Sebuah Cita-Cita)

Nasi putih panas, ayam bakar di satu sisi piring, ditambah rendang dengan bumbunya yang menutupi sebagian nasi, disiram kuah gulai tunjang, sambel ijo dan daun singkong terduduk rapih di pinggir plus kerupuk kulit dan teh tawar hangat. Terlihat enak yah. Akupun menulis sambil menahan keinginan kabur ke RM. Padang. Tapi pernah ada masanya aku sama sekali nggak suka makanan Padang,

Dulu waktu SMP, aku kesel banget setiap diajak ke RM. Padang sama keluarga. Nggak tahu juga kenapa, kayaknya sih gara-gara pedes. Soalnya aku emang nggak suka pedes dari kecil. Sampe suatu hari…………aku iseng nyobain bumbu rendang di piring Mamah. Soalnya aku liat mereka makan lahap banget, kaya enak banget gitu. Waktu bumbu rendang itu masuk mulut, kaya ada cahaya muncul dari piring,

K
(source)

“Kenikmatan duniawi mana yang selama ini aku lewatkan, ya Tuhan??”

Mulai hari itu aku jadi suka banget sama masakan Padang. Dan sejak banyak acara jalan-jalan di TV, terus food blogger dan food vlogger mulai bermunculan, aku dapet pencerahan apa yang mau aku lakukan,

“Makan makanan Padang di Padang!!”

*by the way, kata Padang di sini, maksud aku Sumatera Barat ya. Secara, Padang kan salah 1 kota di Sumatera Barat dan nggak semua makanan yang aku tulis merupakan makanan dari kota Padang. Jadi tulisan ini mencakup semua makanan di Sumatera Barat.

Setelah nonton Youtube ini itu dan baca review sana sini, inilah tujuan liburan impianku di Sumatera Barat.

Read More »

Laptopku Sayang Laptopku Malang

asus-amd-laptop-for-everyone-blog-competition-1
(source)

Sebagai generasi yang menjalani masa remaja di tahun 1990-an sampai 2000-an, gue nggak pernah kepikiran punya laptop. Gue nggak tahu apa faedahnya punya laptop sendiri. Secara di rumah udah ada komputer punya Papah. Lumayan buat ngisi testi di Friendster sama download mp3 buat ganti ringtone HP. Atau paling bermanfaat buat ngerjain makalah sekolah. Mau ngapain lagi, internet belom sekenceng sekarang. Download 1 mp3 bisa 20 menit, Youtube belom nge-hits, masa-masa denger suara ini terasa menyenangkan sekaligus deg-degan kalo ternyata nggak nyambung.

Waktu kuliah di Arsitektur, akhirnya gue merasakan kebutuhan tersier akan adanya sebuah laptop. Karena masuk tahun ke-2, dosen-dosen minta gambar dikerjain dengan AutoCad dan software 3D. Pake komputer rumah juga bisa sebenernya, tapi ngerjain tugas studio itu paling enak di kampus, rame-rame, sambil ngemil ayam geprek. Kalo nggak ngerti tinggal nyogok temen pake bubur ayam biar dikerjain.

Laptop pertama gue (yang bernama “Eric”) dipilihin sama Papah. Waktu itu gue nggak ngerti speck laptop kaya apa yang gue butuhin buat ngerjain tugas kuliah. Alhasil laptop itu ngambek setelah 2 tahun bekerja keras dan menemui ajalnya waktu Tugas Akhir, yang bikin gue nangis semaleman di kosan gara-gara gambar yang mau dipake buat sidang mendadak lenyap.

Zooey-Deschanel-Cry
(source)

Read More »

(Sementara masih) Itinerary (khayalan) di Bangkok

Suatu siang di hari Sabtu, matahari bersinar dengan bahagia, Mas Suami asyik main AOV di pojokan, gue sibuk scrolling Twitter sambil ngunyah makaroni ngehe. Tiba-tiba muncul sebuah kalimat di timeline,

Mau liburan GRATIS ke Bangkok bersama teman?

Wah!
Kalimat tersebut mengandung 2 kata favorit gue. Liburan dan Gratis!

Klik link-nya, baca baca baca sampe bawah, lalu kasih tahu Mas Suami yang masih serius di pojokan. Dia cuma bilang, “Ikutan gih sekalian kamu update blog. Nanti kalo menang kan bisa ajak Mamah jalan-jalan. Eh, bikinin Indomie goreng dong, aku laper nih.”
*lalu ngerebus air*

1

Kenapa gue disuruh ngajak Mamah? Karena Mamah suka liburan, suka jalan-jalan tapi belom pernah keluar negeri. Jadi kalo ada yang punya cita-cita bawa orang tuanya naik haji, gue mau bawa Mamah keluar negeri (soalnya dia udah naik haji sama Papah).

Bangkok adalah salah satu tempat liburan pilihan gue buat Mamah. Alesannya standart, karena Bangkok, Singapore atau Malaysia adalah tujuan orang-orang yang baru punya passport. Bangkok juga sering banget muncul di acara-acara travelling di TV, yang mana dia selalu excited nontonnya. Udah gitu, Bangkok kan banyak makanan yang aneh-aneh dan Mamah itu pemakan segala, apa aja diicipin, apa juga dicobain (kecuali otak monyet katanya……serius dia bilang begituh……)

Berlibur dengan biaya orang tua itu menyenangkan
Namun membiayai orang tua berlibur itu membanggakan
– Arif Rahman 

Okey! Kalo gue bisa ngajak Mamah liburan 3 hari 2 malam ke Bangkok, gue mau ngajak dia kemana aja? Mari kita berkhayal……

Read More »

Belanja…Mending Nyesel Beli Daripada Nyesel Nggak Beli…

Dulu nggak pernah kebayang bisa keluar negeri. Soalnya setiap liburan dan lebaran, nggak pernah ada ceritanya pergi lebih dari Puncak atau Jogja – Solo. Tapi karena keisengan ikut kuis ditambah keberuntungan, gue akhirnya menginjakkan kaki di Singapore, Korea Selatan, sama Paris.

Yang namanya liburan nggak lengkap kalo belum belanja, apalagi perempuan. Lihat barang lucu berenti, lihat barang warna warni pengen masuk, lihat barang aneh pengen dipeluk ke kasir. Kalo tas sama sepatu, gue masih bisa tahan. Tapi kalo udah ngeliat snack yang aneh, rasanya mau dibeli semua! Bahkan gue tergoda buat beli “Pringles” rasa Chicken Taco di Paris, hanya karena tulisan “Food Truck Flavor”, yang ternyata makan tempat di koper.

Tapi tetep aja, karena selalu kepikiran budget, kepelitan menahan gue buat royal. Terus waktu udah pulang, baru deh nyesel. Nyesel kenapa nggak beli ini, kenapa nggak beli itu, kenapa nggak beli banyak, dan yang lainnya. Padahal sebenernya masih ada budget dan gue juga nggak tiap tahun bisa ngeliat Eiffel.

Huft.

a
(source)

“Pintarnya” gue adalah setiap mau pergi, gue nggak googling dulu barang apa yang cuma ada di sana. Jadi pas mau belanja, malah bingung apa yang mau dibeli. Sampe Jakarta ya sama, nyesel lagi.

Judul blog ini sebenernya dari kata-kata temen cowok gue yang kesel gara-gara temen-temen ceweknya ngomong mulu mau beli ini, tapi mahal, tapi pengen, tapi sayang uangnya, tapi kebayang-bayang,

“Heh! Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli! Udah beli aja gih! Bawel.”

Beberapa barang yang nyesel nggak kebeli dan mau titip temen yang keluar negeri itu antara lain adalah ini.

Read More »

Travelling, Mama, Dan Impiannya

Travelling. Satu kata yang lagi banyak banget gue denger tahun ini. Buat gue sendiri travelling itu mencari pengalaman, bikin kita jadi tau banyak hal di luar sana. Kenapa gue suka travelling? Papa dulu pernah bilang gini, “Kamu harus cobain macem-macem. Biar kalo ditanya orang, kamu bisa cerita. Kamu bisa tau banyak hal.” Kata-kata papa itu yang akhirnya bikin gue suka nyoba macem-macem dan juga nyobain makanan macem-macem (ya, walaupun nggak semua sih, Acrophobia bikin gue nggak berani nyoba semua yang berhubungan sama ketinggian)

Dari kecil, papa nggak pernah ngajak kita sekeluarga travelling ke luar kota selain ke Jogja-Solo waktu lebaran. Padahal temen-temen gue udah pergi kemana-mana diajak orang tuanya. Tapi itu yang bikin gue punya motivasi buat travelling pake uang sendiri suatu hari nanti. Akhirnya waktu udah kerja dan punya uang sendiri, gue pelan-pelan nabung buat ke luar kota, keluar negeri, ngeliat sisi lain peta dunia yang sering gue pelajarin waktu sekolah. Dan satu hal yang paling gue suka dari travelling adalah liat pemandangan ini

941718_532176443495543_1477110907_n

Read More »