4 Film Indonesia Ter-Nggak Bisa Dilupain

Dulu, gue pernah ketemu sama seseorang yang bikin gue suka nulis dan suka dunia film (gara-gara liat dia, gue jadi kepikiran pengen kuliah film). Nggak……tulisan ini nggak bakal berubah jadi sarana curhat. Dan nggak……kita nggak pacaran, eh gue juga nggak naksir dia sih, cuma kagum aja gituh

Sejak saat itu gue jadi suka nonton film, genre apa aja hayuk kecuali horor. Buat gue nonton film itu pengalaman, makanya nonton di bioskop itu the best. Layarnya gede, suaranya maksimal, gambarnya luar biasa bagus, apalagi IMAX atau CGV. Kaya waktu nonton “The Greatest Showman”, di layar bioskop kerennya abis-abisan! Nggak yakin kalo nonton lagi di Netflix bakal sekece itu sampe bikin merinding di menit pertama

C
(source)

Gue suka film yang ceritanya ninggalin sesuatu, ntah bikin mikir, bikin emosi, bikin kesel atau bahkan bikin nyesel. Walaupun yang suka nonton film itu buanyak banget, tapi sebagian orang sangat skeptis sama film Indonesia. Kalo gue sih nggak peduli itu film buatan mana, Indonesia, HollywoodBollywood, Korea atau Thailand, kalo ceritanya asik, sutradara-nya bagus, penulis skenario-nya gue suka atau pemainnya menarik, pasti gue tonton (yang penting kalo ada duitnya)

Read More »

Advertisements

Laptopku Sayang Laptopku Malang

asus-amd-laptop-for-everyone-blog-competition-1
(source)

Sebagai generasi yang menjalani masa remaja di tahun 1990-an sampai 2000-an, gue nggak pernah kepikiran pengen punya laptop. Soalnya pada waktu itu gue nggak tahu apa faedahnya punya laptop sendiri. Secara di rumah udah ada komputer punya Papah yang kami pake ganti-gantian. Lumayan buat ngisi testi di Friendster sama download mp3 buat ganti ringtone HP. Paling lama make koputer buat ngerjain makalah sekolah. Ya abis mau ngapain lagi, internet belom sekenceng sekarang, download 1 mp3 bisa 20 menit, Youtube belom ngehits, pokoknya masa-masa dimana denger suara kaya gini terasa menyenangkan sekaligus deg-degan kalo ternyata nggak nyambung

Waktu kuliah di Arsitektur, akhirnya gue merasakan kebutuhan tersier akan adanya sebuah laptop. Karena masuk tahun kedua, dosen-dosen minta gambar dikerjain dengan AutoCad dan software 3D. Kenapa baru tahun kedua? Soalnya waktu semester awal kuliah, semua gambar di kelas studio harus pake gambar tangan. Dari gambar kerja sampe 3D-nya (yang membuat gue kehilangan uang buat nyogok temen biar mau bantuin gambar). Makanya waktu boleh pake software, kita semua menyambut berita ini dengan gembira dan suka cita. Pake komputer rumah juga bisa sebenernya, tapi ngerjain tugas studio itu paling enak di kampus, rame-rame, sambil ngemil ayam geprek

Laptop pertama gue (yang gue kasih nama Erik) dipilihin sama Papah. Karena waktu itu gue nggak ngerti speck laptop kaya mana yang gue butuhin buat ngerjain tugas kuliah. Alhasil laptop itu ngambek setelah dua tahun bekerja keras dan menemui ajalnya waktu Tugas Akhir, yang bikin gue nangis semaleman di kosan gara-gara gambar yang mau dipake buat sidang lenyap

Zooey-Deschanel-Cry
(source)

Read More »

Karena Jujur Lebih Baik – Ceritanya Kami Mau Bulan Madu

Kalo inget-inget persiapan pernikahan 3 bulan lalu, yang hampir bikin gue berubah jadi Godzilla yang siap memporak-porandakan Pamulang-Pondok Cabe, tiba-tiba berasa lagi capeknya. Soalnya ditengah riweuh-nya ngecek dekor, keselnya karena undangan salah cetak, pusingnya dengerin Mamah yang nambahin terus daftar undangan, emosinya dengerin Pacar yang tiap ditanya jawabannya selalu “Terserah” (siapa bilang kata ini cuma punya cewek), dan senengnya belanja buat seserahan, masih ada bulan madu yang perlu diurusin

5D3L1956-01
cuma buat momen ini, nyiapinnya sampe stress

Dulu sebelom memulai semua pertempuran dengan vendor nikahan, waktu masih menghayal mau nikahan yang kaya apa, kami punya rencana bulan madu ke Thailand. Tapi pas ketemu vendor dan uang mulai keluar, rencananya berubah ke Lombok. Abis berantem sama catering, ganti lagi ke Bali. Akhirnya setelah ngomel ke mas-mas undangan dan mumet liat tabungan, kami memutuskan buat ke Jogja

Kenapa Jogja?
Soalnya murah
Dan kami semakin realistis

Satu bulan sebelum menikah, baru inget kalo belom pesen hotel karena gue lebih sering ketemu tante sanggar daripada nyari review hotel. Kali ini pengen nginep di hotel yang kekinian. Kan temanya bulan madu, jadi pengen nyari yang tempatnya kece tapi murah *tetep*

Jaman sekarang udah paling bener pesen hotel via online. Selain gampang, nggak ribet, juga hemat karena cuma butuh kuota internet atau wi-fi gratisan. Apalagi dibantu sama applikasi booking di handphone, yang bikin kita bisa booking hotel kapan aja dimana aja. Siang sampai petang. Di dalem kantor sampe di atas motor

Read More »

(bukan fans bola) Nonton Final Euro 2016 #MogerToFrance

Berawal dari iseng-iseng di bulan puasa, akhirnya waktu orang-orang sibuk ngunyah ketupat di rumah Mbah, gue malah terbang 12 jam lebih naik Air France lalu terdampar dan terjebak di Charles de Gaulle. Ngapain gue di sini? Jalan-jalan pasti, tapi bukan itu intinya. Setelah beberapa hari keliling-keliling Paris (dan ngeliatin Rani Ramadhany nge-vlog), gue bakalan nonton Final Euro 2016, Portugal vs Prancis, langsung di Stade de France!! Dulu gue pernah nonton bola di GBK, Laos vs Indonesia (Final Grup A AFF 2014), diajak pacar (waktu itu masih jadi pacar) yang pengen nyanyi Indonesia Raya di GBK. Final Euro ini bakal jadi kali kedua gue nonton pertandingan bola langsung di stadion

10 Juli 2016

IMG-20160711-WA0030-01
Gue, Rani Ramadhani, Arie (pemenang yang satu lagi), tiket bola dan sang bendera merah putih sebelum disita

Read More »

(Sementara masih) Itinerary (khayalan) di Bangkok

Suatu siang di hari sabtu, dimana matahari bersinar dengan bahagianya, suami asik main AOV di pojokan, gue sibuk scrolling twitter sambil ngunyah makaroni ngehe. Tiba-tiba muncul sebuah tulisan yang menggoda di timeline

Mau liburan GRATIS ke Bangkok bersama teman?

Wah!
Kalimat tersebut mengandung dua kata favorit gue. Liburan dan Gratis!

Klik link-nya, baca baca baca sampe bawah, lalu kasih tahu suami yang masih asik di pojokan. Dia cuma bilang, “Ikutan gih sekalian kamu update blog. Nanti kalo menang kan bisa ajak Mamah jalan-jalan. Eh, bikinin Indomie goreng dong, aku laper nih.”
*lalu ngerebus air*

1

Kenapa gue disuruh ngajak Mamah, alesannya karena Mamah suka liburan, suka jalan-jalan tapi belom pernah keluar negeri. Jadi kalo ada yang punya cita-cita bawa orang tuanya naik haji, gue mau bawa Mamah keluar negeri (soalnya dia udah naik haji sama Papah). Bangkok adalah salah satu tempat liburan pilihan gue buat Mamah. Alesannya standart, karena biasanya orang liburan ke Bangkok, Singapore atau Malaysia kalo baru punya passport. Bangkok juga sering banget muncul di acara-acara travelling di TV, yang mana dia selalu excited nontonnya. Udah gitu, Bangkok kan banyak makanan yang aneh-aneh dan Mamah itu pemakan segala, apa aja diicipin, apa juga dicobain (kecuali otak monyet katanya…serius dia bilang begituh…)

Berlibur dengan biaya orang tua itu menyenangkan
Namun membiayai orang tua berlibur itu membanggakan
Arif Rahman

Okey! Kalo gue bisa ngajak Mamah liburan 3 hari 2 malam ke Bangkok, gue mau ngajak dia kemana aja? Mari kita berkhayal……

Read More »