Belanja…Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli…

Dulu gue nggak kebayang bisa pergi keluar Indonesia, karena nggak pernah ada tuh ceritanya liburan sekolah pergi ke luar kota, paling mentok ke Puncak. Tapi karena keberuntungan yang Alhamdulillah masih ada, gue pernah ke Singapore, Korea Selatan, sama Paris

Yang namanya liburan nggak lengkap kalo nggak belanja, apalagi perempuan. Liat barang lucu berenti, liat barang warna warni pengen masuk, liat barang aneh pengen digandeng ke kasir. Tiap keluar negeri, gue gatel banget tiap liat snack yang nggak ada di Jakarta (bahkan di Paris gue beli Pringles rasa Chicken Taco, hanya karena iming-iming tulisan Food Truck Flavor, yang makan tempat banget di koper), tapi ternyata kepelitan menahan gue buat royal di sana. Terus pas udah di Jakarta, nyesel. Nyesel kenapa nggak beli ini, kenapa nggak beli itu, nyesel kenapa nggak beli banyak, dan nyesel-nyesel lainnya. Padahal nggak tiap tahun bisa nengok Eiffel. Ya gitu deh si labil.

Shopping

kapan-kapan deh liburan sambil nenteng banyak gini : source

Satu lagi pintarnya gue adalah setiap pergi, gue nggak googling dulu barang apa yang cuma ada di sana. Jadi pas waktunya belanja, gue bingung mau beli apa. Sampe Jakarta ya sama, nyesel lagi.

Judul gue di atas adalah kata-kata temen cowok gue yang kesel gara-gara temen-temen ceweknya ngomong mulu mau beli ini, tapi mahal, tapi pengen, tapi sayang uangnya, tapi kebayang-bayang,

“Heh! Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli! Udah beli aja gih! Bawel.”

Beberapa barang yang nyesel nggak kebeli karena sisi medit dan “pintar” gue keluar di saat yang tidak tepat, dan pengen banget nitip sama temen yang keluar negeri itu antara lain ini.

-Baca Lanjutannya->

#MogerToFrance I – Menang Kuis ke Paris

Gue merasa bersalah sama blog ini. Udah 2 tahun di lupain. Kalo pacaran, gue pasti udah ditalak tilu.

Maaf yaa…
*usap usap*
*pepet*
*peluk*

Oke.
Postingan perdana setelah hiatus 2 tahun yaitu tentang………liburan gratis gue ke PARIS!! Horeeee!!

img-20160710-wa0011

Percayalah, gue bukan lagi di Kementrian Pertanian

*lalu nyengir bego*
Sekarang gue mau cerita kenapa gue bisa liburan gratisan lagi.
Lagi??
Iya, ini udah yang ke dua kalinyah.

-Baca Lanjutannya->

Travelling, mama, dan impiannya

Travelling. Satu kata yang lagi banyak banget gue denger tahun ini. Buat gue sendiri travelling itu mencari pengalaman, bikin kita jadi tau banyak hal di luar sana. Kenapa gue suka travelling? Papa dulu pernah bilang gini, “Kamu harus cobain macem-macem. Biar kalo ditanya orang, kamu bisa cerita. Kamu bisa tau banyak hal.” Kata-kata papa itu yang akhirnya bikin gue suka nyoba macem-macem dan juga nyobain makanan macem-macem (ya, walaupun nggak semua sih, Acrophobia bikin gue nggak berani nyoba semua yang berhubungan sama ketinggian)

Dari kecil, papa nggak pernah ngajak kita sekeluarga travelling ke luar kota selain ke Jogja-Solo waktu lebaran. Padahal temen-temen gue udah pergi kemana-mana diajak orang tuanya. Tapi itu yang bikin gue punya motivasi buat travelling pake uang sendiri suatu hari nanti. Akhirnya waktu udah kerja dan punya uang sendiri, gue pelan-pelan nabung buat ke luar kota, keluar negeri, ngeliat sisi lain peta dunia yang sering gue pelajarin waktu sekolah. Dan satu hal yang paling gue suka dari travelling adalah liat pemandangan ini

941718_532176443495543_1477110907_n

-Baca Lanjutannya->

Kenangan Tahun Lalu

Nulis postingan Wiki Korea kemaren, padahal udah hampir setaun yang lalu, bikin gue keinget lagi sama perjalanan itu. Juni taun lalu, gue ikutan kuisnya, sekarang udah Juni lagi. Miss you so much!!

1234877_10200311411608569_1549268536_n

Minggu kemaren gue ketemu temen gue yang tiba-tiba nanyain soal Wiki Korea. Kita emang udah lama banget nggak ketemu sih, makanya belom sempet cerita apa-apa sama dia. Karena ituuuuuu, gue mau ngasih video Wiki Korea Tour 2013 sekarang. Soalnya nggak banyak yang dapet Channel M di rumahnya *termasuk di rumah gue sendiri*

-Baca Lanjutannya->

Wiki Korea Tour -Day 7 (Home)- And After That………

Karena ini hari terakhir di Korea dan jadwal penerbangan kita beda-beda, Gue, Melody, Mathi dan Rai janjian buat sarapan bareng jam 9 pagi. Tadinya gue mau bangun jam 7, mandi, beres-beres barang, siap-siap, sarapan terus ke lotte shopping mall di bawah hotel buat ngabisin voucher sebelum pulang, lumayan 20.000 won. Tapi karena gue baru tidur jam 3 lewat dan lupa nyalain alarm, gue kebangun jam 1/2 10 dan buru-buru ke lobby hotel buat sarapan.

Karena kita pada tidur pagi, jadi yang sarapan cuma gue, Melody dan Mathi. Selesai sarapan, Mathi langsung ke airport karena penerbangan dia jam 12. Lagi-lagi gue nangis waktu pelukan sama Mathi.

Setelah balik ke kamar, gue mandi dan beres-beres barang. Flight gue jam 3, jadi jam 1/2 1 gue harus udah jalan dari hotel. Akhirnya karena nggak keburu belanja lagi, vouchernya nganggur di dompet gue nggak kepake *menatap voucher yang bisa jadi kuteks 5 botol*. Sebelum turun ke lobby gue mampir ke kamar Melody buat dadah-dadahan yang terakhir karena dia juga lagi sibuk packing *lumayan dapet manisan mangga lagi dari Melody*

Di lobby udah ada Jasmine, Diyana, Leeche, dan Loren. Flight gue dan Loren cuma beda 1/2 jam, jadi kita berangkat bareng ke airport. Walaupun gue nggak deket sama  Jasmine, dan Diyana, tapi tetep aja sedih lagi pas ketemu terakhir ini. Leeche dan gue selama seminggu ini jadi deket, padahal bahasa inggris dia nggak bagus-bagus banget, jadi kita lebih banyak ngobrol pake bahasa tubuh, hahaha.

1148815_214655228697646_498686045_n

-Baca Lanjutannya->