Melihat Lebih Dekat “Ada Apa Dengan Cinta (AADC) – 2002”

Ada Apa Dengan Cinta (2002)

Se-nggak tahu-nya kalian sama film Indonesia, sejarang-jarangnya kalian nonton film Indonesia, kalo Ada Apa Dengan Cinta (AADC) pasti pernah nonton minimal satu kali. Banyak alasan kenapa AADC sekeren dan se-iconic itu. Bisa jadi karena dia film remaja pertama setelah bertahun-tahun film Indonesia mati suri atau karena faktor internal film ini sendiri. Chemistry para pemainnya, ceritanya yang relateable, acting mereka yang keren, dialognya yang (mungkin) nggak sengaja dibikin puitis tapi nempel banget.

Gue sendiri nonton lebih dari 10 kali. Pertama kali waktu SMP di 21 Pamulang. Iya, dulu Pamulang punya bioskop yang bangunannya berdiri sendiri (nggak di dalem mall), lengkap dengan ding dong. Nontonnya bareng………cowok yang dikenalin sama teman gue lalu menghilang sebulan kemudian. Gue pikir dia ke New York kaya Rangga, tapi nggak lama gue ngeliat dia sama cewek lain. Laki!

12
nggak tahu kenapa tiket ini masih gue simpen

Oke………Balik ke AADC.

Gue yakin semua hafal ceritanya di luar kepala. Kalo scene Cinta berantem sama Rangga di lapangan basket disetel tanpa suara, pasti banyak yang bisa dubbing dialog-nya. Tapi di sini gue mau nulis hal-hal di AADC, yang baru gue temukan setelah memperhatikan lebih seksama. Salah satunya, kenapa Rangga nggak jemput Cinta ke rumahnya, tapi langsung ketemuan di Blues Cafe.Read More »

4 Film Indonesia Ter-Nggak Bisa Dilupain

Dulu, gue pernah ketemu sama seseorang yang bikin gue suka nulis dan film. Dia secinta itu sama 2 dunia tersebut sampai sekarang karirnya di sana cukup bagus. Nggak………….tulisan ini bukan tentang dia. Dan nggak…………gue nggak naksir, cuma kagum aja. Beneran.

Sejak saat itu gue jadi suka nonton film, genre apa aja ayok kecuali horor. Buat gue nonton film itu pengalaman, makanya sebisa mungkin gue nonton film di bioskop. Layarnya gede, suaranya maksimal, gambarnya luar biasa bagus, apalagi IMAX atau CGV. Kaya waktu nonton “The Greatest Showman”, kerennya abis-abisan! Nggak yakin kalo nonton lagi di Netflix bakal sekece itu sampe bikin merinding di menit pertama.

C
muka gue waktu Hugh Jackman mulai nyanyi “The Greatest Show” (source)

Walaupun banyak orang yang suka nonton film, tapi sebagian sangat skeptis sama film Indonesia. Gue sih nggak peduli film itu buatan mana. Indonesia, HollywoodBollywood, Korea atau Thailand, kalo ceritanya asyik, sutradara-nya bagus, penulis skenario-nya gue suka atau pemainnya menarik, pasti gue tonton (yang penting kalo lagi ada duitnya).

Read More »

Axis JJF Pertama

Ini acara Axis Java Jazz pertama yang gue datengin setelah beberapa tahun kemarin cuma bisa nonton dari tivi dan baca beritanya di internet. Big thank’s to Axis yang udah ngasih tiket gratis dari Blog Competition AXIS Road to Java Jazz. Dan gara-gara tiket gratis ini juga bokap, nyokap dan adek gue ikut nonton, akhirnya kita sekeluarga nonton Java Jazz bareng! Ini pertama kalinya kita keluar buat nonton konser musik.

Sesuai dengan tiket dari Axis (yang ternyata ada tambahan kaos, tas, kipas dan gantungan handphone dari Axis Java Jazz) gue dapet daily pass buat hari Sabtu, 5 Maret 2011. Sebelumnya gue berharap dapet yang hari Jumat, karena mau liat Tompi, tapi setelah liat jadwalnya it’s okey lah hari Sabtu. Bisa nonton Java Jazz gratis aja udah Alhamdulillah, hehe…

Read More »