Nonton Lagi : “Eiffel I’m in Love” – Masih Bikin Love Nggak?

Setelah bikin tentang “Ada Apa Dengan Cinta”, gue jadi pengen ngebahas film 2000-an yang lain. Untuk kali ini, gue mau ngomongin “Eiffel I’m in Love” yang keluar tahun 2003. Tapi tahu nggak kalo “Eiffel I’m in Love” punya extended version yang rilis tahun 2004, tepatnya tujuh bulan setelah versi original-nya. Katanya, gara-gara banyak yang minta versi panjangnya. Kalo sekarang mungkin mereka udah bikin hashtag #ReleaseNasriCheppyCut.

U
#ReleaseNasriCheppyCut (source)

Kayaknya novel sama film ini yang bikin gue ngimpi pengen ke Paris, dan setelah 12 tahun akhirnya dikasih kesempatan juga sama Tuhan. Rasanya? It’s surreal… Mungkin ada yang mau baca cerita gue bisa gratisan ke Paris (promo tulisan…..dikit).

Back to “Eiffel I’m in Love : Extended Version”.
Durasi film ini 3 jam 11 menit, nambah sekitar 50 menit dari versi sebelumnya. Lebih panjang dari “Bumi Manusia” dan “Avengers: Endgame”, walaupun tetap kalah sama film “Pemberantasan G.30 S PKI” (4 jam 30 menit).
Alasan gue milih film ini buat dibahas, gara-gara baca artikel-nya Candra Aditya di provoke-online dan tulisannya Teppy, yang ngebahas dua film Shandy Aulia dan Samuel Rizal lainnya.

Lo pasti masih inget ya ceritanya.

5
gue lebih suka poster yang sebelumnya (source)

Intinya……Adit liburan ke Jakarta, ketemu Tita, berantem mulu, muncul Titi Kamal, Tita putus sama Ergi, Tita liburan ke Paris, mereka ciuman di eiffel, makan burger. That’s it.

Ini pertama kalinya gue nonton yang extended version. Kayaknya baru dua film Indonesia yang ngerilis dua film yang sama, tapi dengan versi yang berbeda. “Eiffel I’m in Love” dan “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” (3 jam 30 menit. ini lebih lama lagi). Eh ada satu lagi, baru-baru ini keluar “NKCTHI” versi Director’s Cut.

Jadi, tulisan ini akan berisi hal-hal yang gue dapet dari film “Eiffel I’m in Love : Extended Version” waktu nonton lagi di tahun 2020. 16 tahun setelah filmnya keluar di bioskop. Yang saat tulisan ini dibuat, Shandy Aulia udah mau melahirkan dan Samuel Rizal udah punya anak satu tapi (sayangnya) cerai lima tahun lalu. Well, fakta ini cuma buat ngingetin aja ke kalian yang nonton film-nya di bioskop, kalo kita-kita ini udah berumur.

Eiffel I’m in Love : Extended Version (2004)

1. Film dibuka dengan dua anak kecil yang lagi ngobrolin cita-cita, ditemenin bunga-bunga (yang sepertinya mawar) merah berguguran banyak banget. Anggap saja ini lagi musim gugur di luar negeri supaya masuk logika, walaupun #RichPeopleFree.
Tapi ngapain mereka ngegambar di tengah hujan mawar? Nggak mau nunggu sampe musim gugurnya kelar aja?

Oh iya, gambar yang mereka buat ini akan muncul lagi di tengah film. Tepatnya di kamar Tita. Sayangnya, gambar eiffel ini nggak berguna apa-apa. Padahal kan lucu juga gambarnya jadi pengingat masa kecil mereka berdua.

6

Kita udah tau kalo mereka ini Adit sama Tita kecil. Sementara anak lain pengen jadi dokter, arsitek, guru TK, astronot, kalo Tita pengennya nikah. Walaupun 14 tahun kemudian akhirnya Tita jadi dokter hewan, berantem terus sama pacarnya dan belum nikah juga. Nggak inget pernah nonton adegan ini? Adanya emang cuma di extended version kok.

2. Sama kaya AADC, “Eiffel I’m in Love : Extended Version” juga punya album soundtrack yang dibuat oleh suhu Melly Goeslaw. Walaupun nggak se-legend AADC, tapi lagunya enak-enak dan sekarang bisa didengerin di Spotify.

1-2
favourite gue yang judulnya “Kamu” (source)

Udah gitu Adit ini sifatnya mirip Rangga. Cowok dingin, datar, ngomongnya kasar, kelakuan seenak jidatnya, tapi kalo lagi baik, lagi ramah, lagi senyum, bikin kita-kita jadi -apa-kata-lo-gue-iya-aja-mas-.

Q
(source)

3. Rumah orang tua Tita gede banget! Yha, secara sekeluarga bisa ke Paris segampang beli cilok di deket SD. Mari kita bahas fakta ini.

Satu. Asisten rumah tangganya ada tiga! Oh, pastinya itu di luar satpam, supir, tukang kebon, dan tukang bersiin kolam renang.

7

Dua. Rumahnya banyak pake split level. Dari pintu utama ke kamar Adit, naik tangga. Kalo mau ke kamar Tita, naik tangga lagi. Dan waktu Tita keluar dari kamarnya, ada tangga lagi ke atas. Dari ruang makannya aja, keliatan ada tangga lagi kebawah. Berapa lantai nih rumah? Gue yakin di satu sudutnya ada lift kaya rumah Nagita Slavina.

8

Tiga. Rumah Tita segitu luasnya sampe ada instalasi kubus-kubusan + pot tanaman di ruang tengah. Rumah gue nambah tong sampah satu biji aja udah nggak bisa jalan. Kalo adek gue nelfon sambil berdiri, gue harus antri di belakangnya biar bisa lewat.

Tapi tunggu sampe kita bahas keluarganya Adit. Pokoknya warga Twitter can’t relate.

4. Yogi Finanda salah satu rising star juga pada masanya. Tapi begitu dia mengeluarkan panggilannya buat Tita, langsung drop. Kaya waktu Borne manggil Cinta di AADC.

“Halo. Ergi?”
“Halo say. Kok kamu telat sih nelfonnya?”

Dari sekian banyak panggilan sayang, kenapa harus ‘say’? Kenapa nggak ‘yang’? Atau ‘beb’, ‘cantik’, ‘pacar’, ‘pooh bear‘, ‘Titanya Ergi’, apa kek.

5. Info pertama, Tita bilang umurnya 15 tahun. Menurut standart anak sekolahan, berarti dia kelas 1 SMA atau 2 SMA kalo SMP-nya aksel. Info kedua, Ergi bilang mereka udah dua tahun pacaran.

Kalo dua informasi itu digabung, berarti mereka pacaran dari SMP? Kok bisa? Mereka kayaknya baru ketemu di SMA. Secara Fara naksir Ergi sebelum dia jadian sama Tita.

6. Ntah Ergi yang kebanyakan gombal atau Tita yang terlalu spechless, tapi tanggepan Tita buat gombalan Ergi terlalu……apa ya……datar gitu.

V
(source)

“Eh, udah malem nih. Kamu nggak ngantuk?”
“Belom.”
“Ngantuk aja deh.”
“Lho, kok gitu?”
“Kalo kamu tidur, kan nanti ngimpiin Ergi.”
“Huuu…Dasar…Kalo gitu sampe ketemu besok ya.”

Nggak ada “Ah…apaan sih kamu.” atau “Jangan gombal deh…” atau “Kamu aja tidur duluan, nanti Tita deh yang dateng ke mimpi Ergi.” (Tita yang digombalin, gue yang protes).

7. Special shout out to Vena Annisa sebagai Eni, penyiar radio dengan segment ‘TiSam’ alias ‘Titip Salam’-nya yang bikin muka Tita merah-kuning-ijo. Dia ini penyiar radio lawas kecintaan gue. Dulu sebelum masuk sekolah, gue selalu dengerin dia di ‘SIAPP’ (Siaran Paling Pagi) di Prambors. Suaranya renyah bener kaya kerupuk kalengan.

18

8. Tita se-hits apa sih sampe diomongin satu sekolah? Tapi kalo dilihat dari opening film, kayaknya Ergi sih populer. Secara dia dikerubungin cewek-cewek. Sampe Fara yang (sepertinya) digilai cowok-cowok aja naksir dia.

9. Ergi nelfon ke radio dengan niat ngasih tahu satu sekolah kalo dia nggak ngehamilin Tita. Gini ya mas, emang satu sekolah dengerin radio pas istirahat? Gimana kalo lo nulis pengumuman, terus pajang deh di mading sekolah. Kayaknya lebih works.

10. Tita lari-lari pindah terminal, terus nabrak Adit (salah satu adegan yang kita tunggu bukan?) dan jelas-jelas minuman Adit kelempar ke samping, KOK BISA BAJUNYA ADIT BASAH????

I

11. Salah satu scene yang paling diinget dari “Eiffel I’m in Love” pasti ini. Adit benerin jaket secara slow motion macam Neo di “The Matrix”, dengan camera yang muter-muter. Iya nggak? Iya nggak? Iya kan? Pasti iya! Scene ini bikin cewek-cewek se-bioskop harus nahan diri biar nggak loncat dari kursi.

N

Samuel Rizal pada masa itu emang lagi cakep-cakepnya. Umur 23, atlet basket (Satria Muda lagi), tinggi, ganteng, botak, bahunya lebar kaya tote bag Ikea. Kurang apa lagi?! Kurang bagus aja acting-nya. Untung kerjanya marah-marah mulu. Padahal waktu senyum, cukup membuat para wanita lupa diri.

R
adiiittt!!! (source)

12.

“Maap maap! Kalo jalan, mata liat ke depan dong!
Ngapain sih lari-larian di tempat rame kaya gini?!”

Adit udah lama tinggal di Paris, ngomongnya maap.

13. Percakapan Tita dan Nanda di telfon, setelah Adit dan Om Reza bobo cantik di kamar.

“Eh, calon suami lo udah dateng belom? Ganteng nggak?”
“Aduh, nggak tau deh. Orangnya judes banget.
Udah dia tidur deket kamar gue lagi!”
“Kalo sampe dia tidur sendiri pasti ada apa-apanya.
Lo bener-bener mau dijodohin.”

Ehm mbak, kalo kamarnya beda lantai, itu nggak deket namanya. Kalo sebelahan, apalagi nempel dinding kaya kos-kosan gue, masih bisa deh dibilang deket.

Lagian apa hubungannya kamar deket, Adit tidur sendiri, sama dijodohin? Emang kalo Adit tidur sendiri, terus Tita disuruh tidur bareng? Biar cepet akrab? Mereka aja tinggal serumah, ya udah pasti sering ketemu. Minimal papasan di kamar mandi atau malem-malem ke-gap lagi bikin Indomie di dapur.

14. Kamar Tita pewe banget!
Tipe-tipe kamar temen yang jadi tempat tongkrongan tiap pulang sekolah. Kasur empuk, AC, TV, makanan tinggal pesen sama bibi, punya kakak cowok lagi. Nggak heran Uni betah banget main ke mari. Tita sama Uni nih, masuk kamar bisa-bisanya nggak lepas sepatu dulu.

12

Tapi kalian harus nonton “Eiffel I’m in Love 2”, di sini kamar Tita lebih asyik lagi. Gede banget kaya paviliun rumah. Ada sofa plus akuarium ikan yang panjang bener. Nggak lupa foto Adit yang di-frame di dinding macam ndoro pemilik rumah makan.

15. Kenapa suara Uni buat kuping gue rasanya ganggu banget ya? Mana di akhir hampir setiap kalimat suaranya kaya diteken lagi. Kok Adit bisa betah???

16. Adegan Tita ngintip kamar Adit lewat lobang kunci cukup masuk akal, walaupun buat ngintip mukanya kurang deket.

19

Tapi waktu Tita ngintip kamar mandi lewat lubang kunci, niatnya apaan sih cantik? Iya, dia penasaran sama cowok yang dikasih tahu Uni. Tapi emang Tita berharap liat apa kalo ngintip di kamar mandi? Mukanya? Ubun-ubunnya? Itu kamar mandi lho Tita!

D
Subhanallah (source)

17. Semua cewek yang diajak ngobrol sama Adit, apalagi waktu pertama kali ketemu, pasti punya reaksi yang sama kaya Uni.

A
(source)

“Kamu temennya Tita kan?”
“Iya.”
“Temen deket?”
“Lumayan.”
“Kalo gitu boleh minta bantuannya ya.”
“Apa aja.”

18. Kenapa mereka pilih Cilandak Town Square? Padahal PIM kayaknya lebih hits. Atau mungkin karena waktu itu Citos baru aja launching pas film ini dibikin. Jadi lebih banyak diomongin orang.

13
jaman-jaman Citos masih punya bioskop (source)

19. Adegan lain yang cuma ada di extended version adalah Tita punya secret admirer!
Namanya Surya, anak kelas tiga. Dan menurut Nanda sebagai satu-satunya saksi mata, Surya ini gede, gendut, item, kacamata. Soalnya cowok ini cuma kelihatan punggungnya doang, jadi mukanya kaya apa penonton nggak dikasih tahu.
Ini aktornya ngaku pernah main “Eiffel I’m in Love” ke temen-temennya juga nggak ada yang percaya.

14
kita cuma dikenalin ke Surya segini doang

Udah nembaknya lewat surat tapi jawabannya nyuruh Tita yang nelfon. Ke rumah. Ada jam-jam-nya lagi! Gimana Tita mau jawab, dia aja nggak tahu lo yang mana. Please lah Surya, coba denger tuh kata Nanda,

“Dia yang nembak, dia yang butuh, lo yang disuruh nelfon dia.”

Mari kita lihat lebih lanjut, apakah Surya punya fungsi lain di film ini.

20. Lagi ngomongin Surya, ujug-ujug Tita keluar kelas terus ngajak Fara ngobrol (tentunya dihiasi dengan daun-daun yang berguguran). Tadinya gue pikir mereka nggak deket, soalnya dari awal nggak dikasih lihat. Setelah jalan 50 menit baru deh ketauan kalo ternyata mereka temenan. Mungkin beda geng sama Uni & Nanda. Yang jelas, Fara pasti termasuk anak gaul di sekolahan. Roknya pendek bener!

21. Waktu Adit main ke sekolah, keluarlah panggilan dia buat Tita yang bikin se-bioskop geleng-geleng kepala.

“Hai Tit.”

Woy ganteng! Semua temennya manggil dia ‘Ta’, kenapa lo manggilnya ‘Tit’?
Dan pertanyaan ini akhirnya terjawab 14 tahun kemudian di “Eiffel I’m in Love 2”.

“Ya karena Tita, makanya gue panggil Tit.
Kalo Tut, berarti nama lo Tuti dong.”

NGGAK. LO NGGAK SALAH SIH DIT. Cuma ngeselin aja alesannya.

22. Adegan Tita, Adit, sama Uni di kantin sekolah ini juga nggak ada di versi yang biasa. Nggak penting-penting amat sih, biar Tita makin kesel aja ngeliat Adit akrab sama Uni. Karena adegan -kita-sibuk-berdua-Tita-diemin-aja- di Citos nggak cukup buat bikin Tita cemburu.

15

“Gue mau buru-buru. Cepetan dong makannya.”
“Lagipula gue yang bawa mobil, jadi gue yang nentuin kapan pulang.”
“Ayo dong, cepetan makannya!”
“Ya udah deh.”

Waaawww, antara Adit pasrah, terlalu cinta sama Tita atau nggak punya prinsip beda tipis ya.

23. Iya sih, Tita emang ngomel-ngomel kalo Adit lagi nyebelin, tapi kaya ya udah gitu aja. Nggak ada perlawanan yang berarti. Disuruh turun dari mobil terus ditinggal di pinggir jalan sama Adit, dia mau mau aja. Kaya Revalina S. Temat ditindas Nia Ramadhani di sinetron “Bawang Merah Bawang Putih”.

24. Film ini banyak banget voice over-nya Tita ya? Jadinya terlalu berisik, kaya sinetron. Kadang malah suara aslinya kebanting sama voice over, jadi nggak kedengeran mereka lagi ngomong apa.

25. Cewek cantik kaya Titi Kamal emang harus masuk dengan rambut berkibar-kibar. Harus. Kudu. Musti. Nggak bisa nggak.

M

26. Nggak heran kalo Adit bilang,

“Dandan secantik mungkin aja gini? Gimana jeleknya?”

20

Tita kayaknya nggak pernah baca majalah Gadis atau Kawanku nih. Knit jacket sama rok midi-nya bikin dia kaya mau belanja ke tukang sayur pagi-pagi dan kedinginan gara-gara semalem ujan. Cakepan outfit-nya waktu di rumah. Pake tank top sama celana panjang.

27. Tita cantik sih, tapi begitu duduk sebelahan sama Intan, langsung keliatan bedanya. Dari fashion, postur tubuh (Tita lemes bener, sementara Intan PD-nya selangit), sampe cara ngomong.

28. Sambil makan cotton candy, Intan ngomong gini ke Tita,

“Selama dia pacaran sama gue, nggak pernah perhatian, ketus terus.
Nggak nyangka gue, cuma dikalahin sama cewek kaya lo doang.”

Dan Tita nggak nanggepin apa-apa.
Coba kalo Intan ngomongnya sama Cinta, pasti dia bakal bilang,

“Perempuan kaya gue? Perempuan kaya gimana tuh maksud lo?”
(Remember this line?)

29. Ini ngapain sih orang rame-rame ngeliatin Adit mukulin Ergi? Seneng bener kayaknya. Pada tahu masalahnya juga nggak. Dan waktu Tita nyuruh berenti, mereka tiba-tiba langsung ngilang gitu aja.

21

“Kamu nggak apa-apa?!”
“Nggak say.”

Yha kan, gue nggak jadi sedih deh liat muka bonyoknya Ergi.

30. Tita ini labil bener! Adit tuh abis mukulin pacarnya sampe babak belur, bukannya kekeuh mau nemenin Ergi, malah ngikut aja waktu ditarik Adit. Dan ujung-ujungnya ngasih es ke Adit sambil duduk bareng. Pacar lo lagi babak belur sendirian ituuu.

Iya sih, di sini Tita tahu kalo Ergi selingkuh. Tapi kan waktu ditarik Adit dia belom tahu.
Sampai akhirnya,

“Dit, gue boleh nggak pinjem bahu lo?”
“Jangankan bahu, dada juga boleh.”

Eyyymmm……Iya Ta, dadanya Adit emang sandar-able kok.

31. Scene ini harusnya romantis, tapi……

“Eh Tit. Hmmmm……emang kedengerannya nih dik…sedikit cengeng sih…”
*Pegang tangan Tita (pegang, soalnya di ujung doang)*
“Lo bisa nge…ngedatengin gue kalo ada masalah. Oke?”
*Tangan Tita dilepas*
“Hah……eh……thanks

Sayangnya semua kalimat ini dilafalkan Adit dengan wajah datar.

32. Camera bergerak menjauh dari mereka. Terlihat Adit dan Tita yang diambil dari belakang, Tita nunjuk langit yang penuh kembang api dilengkapi backsound “Bercintalah Denganku”.

16

Kenapa gue malah kebayang “Meteor Garden”?

33. Tita ketiduran di kamar Adit dan mimpi ketemu Ergi di sekolah, terus ngobrol di tengah hujan. Tapi ujannya deres banget. Nggak kaya hujan di film-film biasanya. Gambar mereka berdua sampe nggak jelas gitu ketutupan air hujan.

L

34. Adit ngambil HP di meja tapi ngelewatin mukanya Tita. Scene ini oke sih, macam drama Korea. Semua cewek juga kalo mukanya dilewatin leher laki kaya gini, ya pasti langsung deg-degan nggak jelas.

K

35. Adit nih yaaa. Sekali baik, terus ngeselin, perhatian, tiba-tiba jutek, abis itu senyum, yha……cewek diginiin kan jadi penasaran.

“Tadi Ergi ngasih surat ini ke gue. Dia minta balik.”
“Tapi lo cuekkin kan?”
“Kalo kaya gini terus, bisa-bisa gue……”
“Jangan balik sama dia!”
“Apaan sih? Gue mau bilang, bisa-bisa gue stress.”
“Apaan sih? Emang gue pikirin? Udah ah, gue mau ke kamar mandi.”

Lah, kan lo sendiri yang nyuruh Tita dateng ke lo kalo lagi ada masalah. Slepet juga nih!

36. Kenapa film ini banyak banget yang suka? Karena walaupun lo kesel sama sifat mereka berdua, emosi liat acting-nya, tapi by the end of the day, film ini punya efek bikin gemes buat penontonnya.

37. Scene Tita sama Adit dengerin ‘TiSam’ di mobil juga salah satu adegan yang dipotong di versi biasa.

Kalo ada temen gue yang cerita kehidupan percintaan gue di radio kaya Nanda, gue isep ubun-ubunnya. Di masa depan, Nanda pasti salah satu admin akun Lambe Turah. Denger Nanda yang santai banget cerita soal Adit di radio, harusnya sih Tita panik ya. Adit duduk persis di sebelahnya gitu! Tapi muka Tita lebih keliatan kaya udah lima hari sembelit karena nggak suka makan sayur.

22

38. Kalo nonton scene di bandara sebelum Adit balik ke Paris, terus ngerasa nanggung karena (cuma) diakhiri dengan Uni yang marah-marah nggak jelas, berarti lo harus nonton yang extended version. Apalagi kalo cinta banget sama novelnya.

T

Ntah kenapa mereka memutuskan buat motong bagian ini. Padahal adegan selama 15 menit ini cukup penting buat awal mula hubungan percintaan Tita dan Adit. Soalnya di sini mereka akhirnya ngungkapin isi hati masing-masing dan jujur-jujuran kalo saling suka.

39. Adit berkali-kali ngomong ke Tita kata-kata kaya ‘calon pendamping’, ‘kita bakal dijodohin’, ‘istri’, pokoknya nyerempet-nyerempet masalah nikah lah. Sementara yang diomongin Tita cuma Uniii mulu. Dia tuh segitu clueless-nya ya?

Deket kan bukan berarti pacaran, walaupun mungkin saling nyaman.

S
you know what I mean (source)

40. Gerakan Adit nyium Tita di bandara sambil ngambil foto Ibunya dari tangan Tita tuh smooth banget. Bahagia hamba nontonnya! Rahangnya Samuel Rizal di sini juga keliatan tegas banget kaya guru Bahasa Inggris gue waktu SMP.

P

Adit baru juga nyium sekali, Tita langsung dipanggil sayang. Kamu yang udah dicium berkali-kali, udah dipanggil sayang belom?

41. Dalam satu menit, kita bisa lihat perubahan nada suara Adit.

Dari yang sok gemes waktu ngomong sama Tita.
“Hei, ngelamun aja. Ngelamunin siapa sih? Ngelamunin Adit?”
*Sambil nyolek dagu Tita*

Ke jutek bin tegas waktu dapet telfon dari Papa-nya.
“Halo. Iya Pa, bentar lagi.”
*Sambil mengernyitkan dahi*

Sangat realistis sekali.

42. Film bergerak cepat, tiba-tiba sudah setahun kemudian.
Menurut cerita Tita, dalam setahun ini Adit sama sekali nggak nelfon dia. Iya sih Tita nggak punya HP, tapi Adit nggak pengen nelfon ke rumah? Atau nelfon ke HP Uni terus minta ngomong sama Tita. Surat, kartu pos, telegram, apa kek gitu. Emang lo nggak kangen Dit? LDR tahun 2003 emang susah sih, tapi yang penting NIAT Adit….Niat!

Padahal Tita kan cuma mau bilang,

23
kamu apa kabarnya sih? (source)

43. Orang tua Tita lama betul ya di Paris.

Tapi kalo rumahnya segede itu dan cara Tita santai-santai adalah dengan ngapung di floaties kolam renang sambil baca majalah, mereka mau liburan setahun kaya Raffi Ahmad juga selow aja. Bahkan anaknya disuruh nyusul ke Paris, ngurusnya nggak perlu pake pulang dulu. Ini bikin visanya gimana sih kalo Tita sama Alan aja baru tahu pas semuanya udah beres?
Orang kaya mah bebas #RichPeopleFree.

44. Gimana ceritanya Uni bisa jadian sama Alan, sampe akhirnya nikah di “Eiffel I’m in Love 2”? Awal mulanya ada di extended version. Sebentar sih, tapi cukup bikin “Ooohhh….gituuu…”

O

45. Akhirnya Tita sampe juga di Paris. Mari gantian kita bahas betapa kaya-nya Adit.

Sepertinya Adit nggak tinggal di tengah kota (secara Tita sama Alan sampe ketiduran). Tapi rumah mereka dua lantai, dihitung dari jumlah orang yang nginep di situ kira-kira rumahnya punya empat kamar, mobil lebih dari satu (yang ntah diparkir di mana), ada supir pula. Belum lagi punya restaurant Indonesia (bareng orangtua Tita) dan (pasti ada) bisnis lainnya.
Cuma mau ngingetin lagi kalo ini di Paris ya! Salah satu kota termahal di dunia menurut The Economist Intelligence Unit tahun 2019.

24
(source)

Pokoknya film ini udah kaya novelnya Ika Natassa versi remaja, nggak ada orang susah. Kaya-nya juga bukan kaya biasa, tapi yang kaya banget. Sampe belanja di Paris aja udah kaya belanja di Senayan City.

Gue mau pesen Grab dari Pondok Cabe ke Kuningan aja harus bandingin harga dulu sama Gojek, pake nyari kode promo lagi. Ujung-ujungnya nyambung Trans Jakarta dari Lebak Bulus. Biar murah. *ketawa sambil nangis dalam diam*

46. Gue baru ngeh, Tita tidurnya pules banget ya. Udah digotong-gotong, digoyang-goyang, dihentak-hentak, tetep nggak bangun juga. Pantes kepalanya harus dijedotin ke dinding dulu baru dia bangun.

F
kalo senyum gini kan cakep Dit (source)

47. Kamar Tita di Paris adalah scene yang paling ditunggu sama cewek se-Indonesia. Semua penasaran gimana kamar Tita yang ditulis penuh mawar putih, diwujudin di film. Walaupun hasilnya nggak se-wah yang ada di novelnya, tapi lumayan lah. Gue sih lebih suka kalo bunga-bunga di lantai itu kelopak mawar aja, jadi mawar yang gede-gedenya dipenuhin di atas tempat tidur. Dan jangan kebanyakan kain-kain putih kali ya, jadi kurang realistis.

C
(source)

Tapi scene Tita bobo dikelilingin kelopak mawar ini mirip……film “American Beauty” nggak sih?
Iya kan……cuma beda warna bunganya doang.

Mungkin kamar Tita di Jakarta nuansanya dibuat warna putih buat ngasih tahu kalo Tita suka warna putih. Jadi Adit punya ide buat bikin kamar Tita di Paris jadi kaya gini.

48. ‘Adit’s Zone’ dengan tanda seru gede. Tulisan di depan pintu kamar Adit ini pasti nggak dicopot dari jaman SMP.

49. Scene Adit joget di kamar ini juga salah satu yang bikin satu bioskop rame. Karena setelah berpuluh-puluh menit liat cowok ini ngomel-ngomel doang, akhirnya bisa liat dia se-geblek ini cuma gara-gara mau dinner sama Tita.

G
(source)

50. Ampun Ta, lo nggak capek ya ngeluh mulu? Adit yang pergi sama dia, gue yang emosi.

“Ke eiffel aja. Katanya, kalo malem banyak lampunya.”
“Kita kalo ke eiffel sekarang, pasti rame banget.”
“Mau liat bintang, pasti romantis. Waktu itu gue baca komik Polaris.”
“Komik kan bacaan anak-anak.”
“Iya, tapi lo harusnya baca buku kaya gitu sekali-kali.
Kali aja bisa jadi orang yang lebih romantis.”

Adit udah ngajak dinner berdua, di restaurant fancy (dan kayaknya mahal), pake jas, pas valentine’s day, di Paris, masih kurang romantis apa? Sentil juga nih lak-lakannya.

51. Dit, kalo lo dikit-dikit ngomelin Tita, dikit-dikit emosi, nanti pacar lo kabur lho (yang mana tidak terjadi saudara-saudara, karena kita punya “Eiffel I’m in Love 2”). Lagian kenapa Adit bisa terus galak ke Tita, tapi tetep aja betah? Tita juga, saban hari berantem, diomelin sama Adit tapi masih cinta? Sampe 12 tahun lagi.

24
karena cu pat kai telah bersabda (source)

52. Tita kayaknya nggak inget kalo Adit tuh temen kecilnya. Paling juga nyadarnya gara-gara liat foto yang dikasih Adit di amplop. Padahal kalo film-film kaya gini, biasanya ada scene di mana cowoknya ngingetin ceweknya kalo mereka dulu deket dan dia udah suka dari kecil. Atau nunjukkin barang dari masa kecil yang masih dia simpen (gambar eiffel di opening film misalnya)

“Dari dulu impian lo emang cepet kawin kan?
Lo udah pernah cerita sama gue waktu kecil.”
“Ah masa?”

See, bahkan Tita nggak inget pernah ngomong gitu. Adit aja yang cinta sendirian. Pantes dia betah banget ngadepin Tita.

53. Adit pinter nih. Dia tahu, kalo nyium pake aba-aba, Tita bakalan mundur. Makanya abis Adit bilang,

“Adit juga cinta sama Tita.”

Tita senyum kan tuh.
Nih cewek seneng, belom sempet mikir macem-macem, langsung dicium. Jangan lupa pake efek camera muter-muter.

W

Anda hebat sekali bapak Adit.

H
pastiin ceweknya juga naksir lo sebelum mencontoh move ini (source)

54. Di akhir film, (lagi-lagi) ada voice over Tita yang bilang kalo setahun kemudian Adit datang ke Jakarta buat ngelamar Tita. Tapi apa yang terjadi selanjutnya, silahkan tonton “Eiffel I’m in Love 2” (apa perlu gue pretelin juga film ini?).

55. Kan, bener kan apa yang gue pikirin. Sampe ending, Surya tetep nggak ada gunanya buat film ini. Gue pikir tadinya bakal ada voice over kaya gini,

“Kalo Surya aja berani ngungkapin perasaannya, Tita juga harus berani bilang
kalo Tita cinta sama Adit. Sebelum dia pulang ke Paris.”

Atau apa gitu. Eh, nggak ada apa-apa juga. Terus ngapain tokoh Surya ini dibikin dari awal?

.

Sementara AADC (yang cuma beda setahun) punya pemain yang segitu bagusnya, gue nggak ngerti gimana ceritanya Soraya Pictures milih pemain di film ini. Iya sih, Shandy Aulia cocok banget meranin Tita yang manja setengah mati, clingy parah, ngeselin dan hopeless romantic, tapi delivery-nya masih kaya masih ngafalin skenario. Di beberapa scene bahkan terlalu datar. Begitu juga sama temen-temennya, Uni, Nanda, Fara (eh Rianti lumayan sih). Skenarionya kaya cuma dibaca dan nggak ada titik komanya.

3
ow…key…

Walaupun dia masih lebih bagus sih daripada Samuel Rizal. Yaaa……physically cocok banget (lebih oke daripada Richard Kevin di “Lost in Love”), tapi nggak ada emosinya. Well, dia emosi mulu sih di sebagian besar filmnya, tapi ya gitu-gitu aja. Kalo cuma dengerin suaranya, lo susah bedain tuh, dia lagi marah, sedih, seneng, bingung, atau gugup.

Kayaknya yang mainnya paling bagus emang cuma Titi Kamal.

Dari pada Falcon bikin “Warkop Reborn” mulu, mending mereka bikin “Eiffel I’m in Love Reborndeh.

Waktu gue bilang nonton film ini yang durasinya tiga jam, temen gue nanya,

“Lo ngapain sih nonton lagi?”
“Ya gimana gue bisa tahu filmnya masih bagus apa nggak, kalo nggak ditonton?”

Ada film tahun 2000-an yang mau gue bahas lagi?

6 thoughts on “Nonton Lagi : “Eiffel I’m in Love” – Masih Bikin Love Nggak?

  1. Hai ka! Saya baru tau ada eiffel im in love extended setelah baca ini. Tapi nyari filmnya yg itu ko agak susah ya hehe):

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s