#MogerToFrance I – Menang Kuis ke Paris

Gue merasa bersalah sama blog ini. Udah 2 tahun di lupain. Kalo pacaran, gue pasti udah ditalak tilu.

Maaf yaa…
*usap usap*
*pepet*
*peluk*

Oke.
Postingan perdana setelah hiatus 2 tahun yaitu tentang………liburan gratis gue ke PARIS!! Horeeee!!

img-20160710-wa0011

Percayalah, gue bukan lagi di Kementrian Pertanian

*lalu nyengir bego*
Sekarang gue mau cerita kenapa gue bisa liburan gratisan lagi.
Lagi??
Iya, ini udah yang ke dua kalinyah.

O iyah. Biar kawula muda pembaca yang budiman dan budiwati penasaran, gue mau bagi ceritanya jadi 2 part ya. Soalnya takut kepanjangan kalo dibikin 1 part doang. Gue terlalu bersemangat pengen cerita detail-nya.

Jadi, gara-gara keberuntungan 4 tahun lalu, gue -Lulusan arsitektur yang nggak tahu mau ngapain dan belom pernah ke luar negeri apalagi punya passport- liburan ke Korea Selatan seminggu (cerita lengkapnya bisa baca Disini). Dan itu bikin Mamah punya sesuatu yang bisa dibanggakan dari anaknya waktu arisan keluarga pas lebaran. Percakapan yang terjadi kaya gini.

Bude A : Anakku sekarang kuliah di sini loh. IPK-nya 3,893846
Bude B : Anakku udah nikah, anaknya 3,5. Soalnya sekarang hamil lagi.
Bude C : Anakku kerja di luar rumah………eh luar negri
Mamah gue : Anakku menang kuis ke Korea! Gratis! Seminggu! *brag*

17

Yang bisa di banggain Mamah. Anaknya suka ikut kuis. Ah…..

Keberuntungan itu juga yang bikin percakapan gue sama temen-temen gue jadi nggak biasa. Setiap ketemuan yang ditanyain bukan apa kabar, kerja dimana, kapan nikah, tapi…

“Lagi ikut kuis apa sekarang??”
“Udah menang kuis apa lagi Mink??”
“Nggak keluar negeri gratisan lagi??”

Gue percaya banget kalo kata-kata itu doa. Doa mereka itu yang membawa gue ke suatu malam di bulan puasa. Setelah kenyang makan bakwan goreng, gue tiduran di sofa sambil pegang perut dan scrolling timeline Twitter. Lalu munculnya twit dari @aMrazing.

3

5

Sebenernya gue udah sering banget liat kuis aslinya di timeline twitter, cuma nggak kepikiran buat ikutan. Soalnya pemenang mingguannya cuma 3 orang, udah gitu hadiahnya bola Official lagi. Gue ngerti sepak bola juga cuma sebatas diajak pacar nonton bareng di Gandaria City aja (yang ujung-ujungnya dia males ngajak lagi gara-gara tiap gue nonton bola pasti Indonesia kalah). Kalo ntar menang, paling bola-nya buat pacar gue. Gue nggak dapet apa-apa (anaknya perhitungan). Yaaa….walaupun pengen juga kalo liat hadiah utamanya.

cl8ea21vyai8gt_

Siapa yang nggak mau ke Prancis yakan

cm-8gizviaaewua

Hadiah mingguannya bola ini

Tapi…

Tapi…

Tapi…

Rexona via @aMrazing ngasih hadiah tambahan voucher MAP 400 ribu. Saya, sebagai wanita yang lemah akan gratisan, voucher belanja dan senyumnya Lee Jong Suk, langsung drooling liat hadiahnya. Cara ikutannya sama aja kaya yang diminta Rexona, kayaknya biar entry yang masuk banyak, jadi dia pake buzzer dan iming-iming voucher MAP. Jam 8 malem liat twit-nya, jam 10 malem kuisnya ditutup. Sangat lama waktunya buat mikir. Akhirnya gue nyari ide di tempat dimana ide mengalir deras……iya bener……kamar mandi. Bermodal foto-foto yang ada di HP dan ide dadakan yang muncul bersama aliran air keran, setengah jam sebelum penutupan, gue masukkin entry yang ini.

Waktu itu (sebelum ada kuis-nya @aMrazing) gue pernah iseng liat-liat entry yang udah masuk, cuma kepo aja kalo kuis kaya gini pada jawab kaya gimana. Jadi waktu bikin, agak kebayang enaknya gue buat yang kaya gimana biar beda sama yang lain. Kenapa kebaya? Gue mikir yang nggak biasa, tapi juga nggak malu-maluin banget kalo menang. Jalan-jalan di Paris pake Kebaya? Kenapa nggak.

Beberapa hari abis itu, gue dapet mention di twitter kalo gue jadi salah satu pemenang voucher MAP! Langsung kebayang baju-baju dan sepatu-sepatu lucu yang menunggu gue di toko. Waktu cerita sama pacar, dan ngasih liat videonya, dia cuma bilang

“Nama aku di bawa-bawa. Ntar kalo menang ke Paris pokoknya beliin jersey asli sana.” “AMIIIIINNNN….”

Kata-kata itu doa yakan

Sekian hari setelahnya, di siang bolong, waktu lagi nonton Lee Min Ho di kantor sambil nunggu buka puasa yang masih 6 jam lagi, eh gue dapet mention lagi kalo gue jadi satu pemenang mingguan dari Rexona. Wah kali ini rejekinya pacar! Gue dapet voucher belanja, dia dapet bola official Euro 2016. Semua bahagia. Buka DM, kirim nama, alamat, nomer telfon, status pernikahan, selesai. Tinggal nunggu bola dikirim.

Pacar yang suka bola dari kecil, seneng banget waktu tau gue menang bola-nya. Lagian nggak mungkin juga gue ngasih dia kado bola official kaya gitu, kalo nggak dari hadiah kuis. Sejuta, mending buat beli sepatu bola sekalian daripada beli bola doang yakan.

1487094940465

Bola yang bikin Pacar cengar cengir

Teruuusss……Gue pikir urusan gue sama Rexona selesai sampe situ aja. Lagian gue juga nggak tau penutupannya kapan, pengumumannya kapan. Jadi udah lupa sama sekali tuh soal kuis yang itu. Waktu lagi sibuk-sibuknya mikir mau buka puasa pake gorengan yang mana lagi, tiba-tiba HP gue bunyi.

“Halo…”
“Halo. Ini dengan Annisa Diandari Putri?”
“Iya betul.” Wah, nawarin kredit tanpa agunan nih, matiin aja kali ah.
“Selamet ya! Mbak jadi salah satu pemenang Rexona buat nonton langsung final Euro 2016 di Prancis.”
“Eh gimana?” Iya…itu reaksi gue pertama kali.
“Iya. Mbak menang ke Prancis.”
“Yakin mbak? Nggak salah orang?” Dan itu reaksi kedua.

“Bener mbak. Jadi nanti…..bla…bla…bla…” Gue udah nggak fokus, bener-bener nggak kedengeran si mbak di ujung sana ngomong apaan. Yang gue denger cuma kata-kata Paris doang, abis itu blank, suaranya langsung blur seada-adanya. Kalo di tengah-tengah dia cerita si Kancil jalan bareng si Komo juga gue nggak bakalan nyadar.

“Tapi tolong di rahasiakan dulu ya mbak. Soalnya pengumuman resminya baru awal Juli. Sekali lagi selamet ya mbak. Nanti detailnya akan kami kirim lewat email. Selamat siang.”

*lalu nyengir bego lagi*
*lirik kanan kiri, bingung mau cerita sama siapa gara-gara nggak boleh ngasih tau siapa-siapa*
*nengok temen gue yang lagi make gincu, gatel pengen cerita tapi ntar heboh*

Yang kepikiran satu-satunya adalah PACAR. Walaupun nggak yakin juga dia bakal ngangkat telfon pas jam kerja

“Halo. Aku menang!”
“Hahahaha…Aku yakin pasti kamu mau cerita gitu. Tumben-tumbenan nelfon pas jam kerja. Selamet yaaaa.”
Udah. Gitu doang. Cukup 1 menit.

Abis itu gue kabur ke kamar mandi buat cuci muka. Deg-degan banget rasanya. Pernah ngerasain nggak bisa denger suara di sekeliling lo selain suara jantung lo sendiri? Nah, kira-kira kaya gitu rasanya. Serius! Jantung rasanya udah meluncur ke kaki, terus loncat lagi balik ke tempatnya.

Liburan ke Paris, 5 hari 4 malem, tiket pesawat, akomodasi, makan, nonton final Euro, semuanya gratis, dapet uang saku lagi. Nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan wahai Annisa Diandari Putri.
Paris itu salah satu kota yang gue pengen banget datengin dari SMA. Waktu itu, gue yang keluar Jawa aja belom pernah, naik pesawat juga belom pernah, uang jajan cuma cukup buat makan siang sama naik bis, mana kebayang buat pergi ke Paris.

Yang bikin gue tambah pengen ke Eropa itu Gerejanya. Waktu ngampus, ada mata kuliah yang namanya Sejarah Arsitektur II, ngebahas tentang sejarah gereja di Eropa dan gaya-gaya arsitekturnya. Setiap bab kita diharusin buat bikin presentasi, jadi banyak berkutatlah gue sama filosofi desain gereja yang cantik-cantik itu, dari Notre-Dame de Paris, Seville Cathedral, Milan Cathedral, dan pastinya Sagrada Familia yang sampe hari ini belom selesai juga pembangunannya. Makin-makin lah gue pengen ke Eropa. Pokoknya gue harus bisa masuk ke gereja-gereja itu. Walaupun cuma 5 menit. Soal mimpi ini pernah gue tulis disini dan disitu.

PicsArt_1400827744501

Lihat dong ukiran dan proporsi gerejanya. Cantik.

Buat penyemangat mimpi gue, setiap nonton TV atau buka Instagram terus liat liputan, artikel, foto tentang Eiffel, Arc de Triomphe, Louvre, Champs-Élysées, gue selalu bilang,

“Gue pasti bisa kesana. Nggak tau kapan, nggak tau gimana caranya, tapi gue pasti ke sana. Tunggu aja.”

Kebayang kan gimana exciting-nya gue waktu tahu kalo bakal liburan gratis ke Paris.

Masalah selanjutnya adalah…Berangkatnya hari ke dua lebaran. Sedangkan Papah udah beli tiket kereta buat mudik ke Jogja-Solo, dan kita nyampe Jogja itu baru H-1 lebaran gara-gara keabisan tiket kereta. Sempet bingung juga enaknya gimana. Mamah ngasih ide, gimana kalo tiket gue di batalin, terus gue tinggal di Jakarta aja (karena meeting point-nya di Soekarno Hatta) Tapi gue nggak mau, masa lebaran sendirian.

Mikir-mikir. Gue iseng liat tiket pesawat Jogja-Jakarta hari ke-2 lebaran. Eh, cuma 300 ribu ke Jakarta naik Garuda (ya iyalah murah, siapa juga yang mau mudik ke Jakarta pas lebaran). Akhirnya keputusannya gue mudik ke Jogja, ikut lebaran hari pertama, besoknya pas keluarga gue lebaranan di Solo, gue berangkat lagi ke Jakarta. Demi yah demi! Gue juga langsung minta cuti 2 hari, karena kantor gue hari Senen udah masuk dan gue baru sampe Jakarta lagi hari Selasa.

Tibalah hari bersejarah itu!

7

Sampe sana baru nyesel kenapa nggak bawa koper yang gedean. Belanjaan nggak muat!

Pesawat gue dari Jogja jam 10 pagi. Abis dadah-dadahan yang nggak sedrama waktu ke Korea, gue masuk bandara. Sempet di ajak ngobrol sama ibu-ibu yang kayaknya kasian ngeliat gue sendirian, celingak celinguk nggak ada temennya. Mungkin dia liat muka gue memelas banget, lebaran kok naik pesawat sendirian, secara dia sekeluarga besar yakan mudiknya. Terus gue di kasih roti, di ajak ngobrol, di tanyain duduknya dimana, di ajak ngantri bareng, pas pisah di pesawat dadahin sambil bilang.

“Ati-ati ya nanti sampe Jakarta.”

Gue rasa kalo anaknya cowok, gue langsung di jodohin tuh. Bukannya ke Paris gue malah ketemu keluarga.

Sampe Jakarta jam 12 kurang, sedangkan gue ngumpul jam 4 sore. Lumayan banget tuh. Secara Soekarno Hatta segitu-segitu doang fasilitasnya, gue bingung nunggu 4 jam dimana. Abis makan siang di Solaria, gue numpang sholat terus gegoleran sampe sore di musholla terminal 2.

Keenakan goler goler di musholla, gue malah kelewatan. Jam 4 lewat, gue buru-buru lari ke tempat ngumpul. HP udah bunyi terus gara-gara di telfon-telfonin sama mereka. Bukan gue namanya kalo nggak ada kejadian

Gue pergi sama siapa aja, ngapain aja, ada drama apa aja, lanjut di part II yah.

Sekarang sampe sini dulu.

*ngunyah lontong sayur*

Advertisements

One thought on “#MogerToFrance I – Menang Kuis ke Paris

  1. Pingback: Belanja…Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli… | Life Is Never Flat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s