Travelling, mama, dan impiannya

Travelling. Satu kata yang lagi banyak banget gue denger tahun ini. Buat gue sendiri travelling itu mencari pengalaman, bikin kita jadi tau banyak hal di luar sana. Kenapa gue suka travelling? Papa dulu pernah bilang gini, “Kamu harus cobain macem-macem. Biar kalo ditanya orang, kamu bisa cerita. Kamu bisa tau banyak hal.” Kata-kata papa itu yang akhirnya bikin gue suka nyoba macem-macem dan juga nyobain makanan macem-macem (ya, walaupun nggak semua sih, Acrophobia bikin gue nggak berani nyoba semua yang berhubungan sama ketinggian)

Dari kecil, papa nggak pernah ngajak kita sekeluarga travelling ke luar kota selain ke Jogja-Solo waktu lebaran. Padahal temen-temen gue udah pergi kemana-mana diajak orang tuanya. Tapi itu yang bikin gue punya motivasi buat travelling pake uang sendiri suatu hari nanti. Akhirnya waktu udah kerja dan punya uang sendiri, gue pelan-pelan nabung buat ke luar kota, keluar negeri, ngeliat sisi lain peta dunia yang sering gue pelajarin waktu sekolah. Dan satu hal yang paling gue suka dari travelling adalah liat pemandangan ini

941718_532176443495543_1477110907_n

Pertama kali naik pesawat baru gue rasain waktu pergi ke Bangka Belitung karena kerjaan. Keluar pulau Jawa, pertama, sendirian, nyasar di bandara, lengkap. Satu hal yang gue suka dari travelling adalah cerita dan kenangan. Gue suka cerita apa aja yang gue temuin waktu gue pergi ke tempat itu. Setelah oleh-oleh dibagi, makanan abis, capek ilang, yang tersisa tinggal cerita dan kenangan untuk diingat. Apalagi kalo yang diajak ngobrol penasaran sama tempat yang udah gue datengin, tambah semangat ceritanya. Itu salah satunya alesan gue bikin blog, biar bisa cerita. Tempat yang gue datengin emang belom banyak, tapi kalo ada budgetnya gue selalu cari tempat yang beda dari yang gue datengin sebelumnya. Jadi bisa punya pengalaman yang lain lagi.

1609701_10203849584652758_4183403197701406734_n

short trip ke Bandung

577931_382214285197897_1768791712_n

Pangandaran

1379701_10202181726806155_1939445812_n

Singapura

20140418_222757

Jogja sama temen dari Prancis

Alhamdulillah taun kemarin gue bisa ke Korea. Pengalaman pertama bikin passport dan ke luar negeri. Kembali nyasar di bandara, HP sempet ilang disana, sakit dan lupa bawa obat dari Jakarta, itu semua jadi pengalaman terbesar gue. Karena gue sendirian dari Jakarta dan (terpaksa) harus ngomong pake bahasa inggris seminggu, padahal di Jakarta boro-boro gue pernah ngobrol sama orang pake bahasa inggris. Gara-gara Korea, gue jadi punya banyak temen baru yang tinggal di negara-negara lain. Ini hebatnya travelling yang nggak bisa kita dapet kalo cuma duduk diem di depan komputer. Keluar, coba hal baru, bahkan belokan deket rumah yang jalannya nggak pernah diambil bisa jadi pengalaman baru.

1002179_10200318000653291_22613561_n

pengalaman paling kece di  Korea

Gue suka travelling, dan semua berawal dari mama. Waktu gue SD-SMP, mama pernah cerita kalo dia suka jalan-jalan dan naik gunung sama temen-temen kuliahnya.

“Dulu mama naik gunung lawu loh sama temen mama.”
“Mama pernah diem-diem metik edelweiss pas mau turun, tapi kamu nggak boleh ya.”
“Soalnya mama dulu gabung sama kelompok pecinta alam.”

Mama selalu semangat waktu cerita gimana pengalaman dia naik gunung atau liburan naik kereta sama temen-temennya. Sayangnya semua cerita itu pake kata-kata “dulu” atau “waktu kuliah”.

Sejak nikah sama papa 27 tahun yang lalu, mama hampir nggak pernah jalan-jalan lagi. Dan kesukaan mama travelling cuma nurun ke gue, bukan adek gue, makanya setiap gue pulang travelling mama selalu semangat nanya macem-macem soal liburan gue.
“Kamu ngapain aja disana?”
“Mana fotonya? Mama mau liat dong.”
“Kamu makan apa aja disana?”
“Terus kalo yang ini di mana?”
Dan seratus pertanyaan lainnya yang harus dijawab begitu pantat ini nyentuh sofa depan TV.

Yang sering kejadian kalo kita lagi nonton TV bareng terus ada liputan travelling.
“Waktu kamu kesana bagus ga ndra?”
“Bagus ma, kan udah aku kasih liat fotonya.” Jawabku sambil tetap melihat ke arah laptop
“Mama pengen deh ke sana”
“Papa kamu nggak suka pergi-pergi sih, jadi mama juga nggak pernah kemana-mana deh.” Mama melanjutkan omelannya. Si papa yang disebut-sebut nyantai aja nggak denger apa-apa dari kamar.
“Kenapa mama nggak jalan-jalan sendiri aja?” Tanya gue.
“Mama pengennya papa yang ngajak liburan gitu.”

20140801_114314

mama sama si papa

Bulan April kemaren akhirnya gue bisa ngajak mama liburan berdua, walaupun cuma ke Jogja. Gue bisa liat mukanya yang seneng banget dari kita di Soekarno Hatta sampai Adi Sucipto. Ngabisin waktu berdua sama nyokap selama 3 hari di Jogja ternyata nyenengin banget.

Kalo orang lain punya cita-cita buat naikin haji orang tuanya, gue punya cita-cita buat ngajak mama liburan berdua. Sebenernya sih gue pengen banget liat mama liburan berdua aja sama papa. Tulisan di blog ini harusnya destinasi impian gue yah, tapi karena gue pengen ngajak mama dan gue pengen ini jadi tempat yang dia mau, jadi waktu mau nulis, gue nanya ke mama,
“Ma, kalo dapet tiket gratis mama mau liburan kemana?”
Dia tersenyum, “Duh, kemana yah. Mama bingung.”
“Mama pilih aja mau kemana.”
“Hmmm…hmmm…” Setelah berfikir agak lama dia membuka mulutnya, ” Oh iya Bali!”

Gue baru inget, mama selalu pengen Bali. Semua yang dia lihat tentang Bali membuat pulau kecil itu jadi destinasi impiannya. Dia pengen jalan-jalan ke pantainya, Kuta, Tanah Lot, Jimbaran, Pandawa. Belom lagi sunset dipantai, liat penari kecak, pemandangan di Ubud, pura Ulun Danu yang ada di foto-foto traveller, sampe dinner di pinggir pantai. Bali itu cantik kata mama, kalo liat di TV selalu baguuusss banget. Apalagi waktu mama liat gue nonton The Amazing Race 22 sama America’s Next Top Model 21 yang di Bali, “Itu mereka syutingnya di Bali? Masa mereka udah ke Bali tapi mama belom pernah.” Gue cuma ketawa aja dengernya.

Bali

 (photo : here)

Pura-Ulun-Danu-Bratan-04

  (photo : here)

Pantai-Pandawa-10

 (photo : here)

Gue pengen liat senyum bahagianya mama akhirnya bisa ke tempat yang cuma bisa dia liat di TV aja. Sebenernya simple yah, Bali. Tapi setiap gue ajakin pergi, mama selalu bilang “Nggak usahlah, sayang uangnya ndra. Mending kamu tabung.” Tapi suatu saat gue bakal ngacungin tiket Jakarta-Bali-Jakarta di depan mukanya dan maksa dia buat packing!

Berlibur dengan biaya orang tua itu menyenangkan,
namun membiayai orang tua berlibur itu membanggakan.
arievrahman

Mama itu koleksi tempelan kulkas yang dipasang dan dirapiin tiap minggu di kulkasnya. Jadi buat nyenengin mama, gue selalu nitip tempelan kulkas ke temen gue yang lagi liburan, keluar kota atau keluar negeri. Kata mama, walaupun belom pernah ke sana, tempelan kulkas bikin kita ngerasain sebagian kecil dari tempat itu. Makanya kalo nanti gue ajak mama liburan, gue mau nemenin dia berburu tempelan buat kulkas di rumah dan oleh-oleh. Simple banget ya, tapi itulah mama saya. Oh iya, mama paling suka jajan, di kamusnya cuma ada enak sama enak banget. Kalo liburan kaya gini, mama pasti beli makanan yang nggak ada di Jakarta, buat orang rumah. Pia legong, kacang koro, pie susu, dan belanja makanan kaya gini ujung-ujungnya dia pasti bilang “Kamu yang pilih aja deh, mama nggak ngerti nih.”

20141125_111046-1

semoga koleksi ini bisa nambah

Tahun lalu waktu mau liburan, gue udah nyari tiket murah dari setaun sebelumnya. Tapi sebulan sebelum berangkat tiba-tiba temen gue mendadak mau ikut tapi minta tolong buat nyariin tiketnya. Nyari tiketnya sih gampang, yang bikin males itu harga awal sama harga setelah pajak dan temen-temennya beda banget. Buka website airline yang satu, cari tanggal, keluar harganya sesuai budget, klik sana sini, isi ini itu, pas ditotal naik 400rb. Pindah ke website yang lain, sama aja, klik ini itu, pas di total naik 300rb.

1

Tiba-tiba temen gue nge-Line,
“Buka Traveloka deh, kata temen gue lebih gampang nyarinya.”
Pas dibuka, ternyata enak banget nyarinya. Harganya pas, nggak pake tambahan ini itu lagi. Tinggal nyari tanggal, trus cari yang sesuai budget, isi data, kelar deh. Tinggal tunggu email.

Gara-gara pengalaman kemaren, gue jadi selalu cari tiket lewat Traveloka kalo mau kemana-mana. Kalo nanti suatu hari gue ke Bali sama mama, gue juga bakal pake Traveloka buat nyari tiket pesawatnya.
Santai buat gue, santai juga buat otak. Nggak pake mikir macem-macem.”Waktu kamu kesana bagus ga ndra?”
Bookingnya tenang, Travellingnya senang

20140728_071715

 “Yok ma! Kita liburan!”

______________

Tulisan ini dibuat untuk lomba #TiketGratisTraveloka dari 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s