Wiki Korea Tour 2013 -Day Two (Korean Folk Village & Suraon)-

Agak lama yah jarak post kemaren sama yang sekarang. Soalnya kemaren abis liburan sama ada interview kerjaan, jadi kelupaan terus buat update blognya. Oke kita lanjut ke hari kedua.

Pas bangun di hotel gue masih nggak percaya kalo gue ada di Korea, hahahaha. Soalnya masih kaya mimpi, kemaren sampe di Korea dan langsung ketemu sama banyak banget orang baru (dan kamera pastinya).

Pagi ini dikasih briefing harus kumpul di lobby hotel jam 8 pagi. Setelah mandi dan sarapan di hotel, kita siap berangkat! Mulai hari ini team A sama team B pisah, karena kita punya jadwal sendiri-sendiri. Dan baru bisa ketemu lagi di hotel setelah semua acara selesai (tapi itu juga kalo selesainya bareng).

Disini jalanan lancaaarrr, padahal weekdays. Setelah kurang lebih 45 menit dari hotel, kita sampe di sebuah tempat. Hari ini panaaasss banget, ternyata cuaca di sini waktu summer nggak jauh beda sama Jakarta. Ternyata jadwal hari ini team A ke Korean Folk Village.

1

P1500472

Korean Folk Village adalah living museum yang dibangun untuk memperkenalkan bagaimana Korea pada jaman dahulu. Disana ada orang-orang yang berpakaian tradisional Korea, pertunjukan tradisional, semua yang khas tradisional Korea ada disitu dan ditunjukkan secara live. Jadi berasa masuk mesin waktu deh.

Tempat ini juga sering dipake buat syuting drama Korea. Antara lain The Moon That Embraces the Sun dan Jewel in the Palace (Dae Jang Geum).

P1500475

P1500480

Disini kita dikasih 3 misi yang harus di selesein biar kita bisa dapet koin. Misi pertama kita harus mencari sejenis gong kecil. Sambil mencari kita mampir ke warung yang menjual minuman tradisional yang namanya Misutgaru yang artinya 7 grains drink. Rasanya kaya…..hmmmm…….apa yah…..pokoknya seger dan masih berasa gandumnya. Kalo mampir ke sini boleh dicoba, lumayan ngilangin panas. Setelah Ricky oppa nanya sama Ahjumma yang jual Misutgaru, ternyata gong kecil ini namanya “Jing” yang biasa dipake buat pertunjukkan Korean Farmers’ Music and Dance.

PicsArt_1377097200783

9

Korean Farmers’ Music and Dance adalah pertunjukkan musik dan tarian yang biasanya dilakukan oleh para lelaki desa. Kita lalu menonton pertunjukkan tersebut dan di akhir pertunjukkan kita mendapat koin perak karena menyelesaikan misi pertama! yeaayyy!!

P1500515

15

Oleh seorang pemain musik, kami diberikan sepasang patung bebek yang harus dicari artinya. Misi kedua! *jeng jeng jeng jeng*

Korean Folk Village ini suasananya enak banget, bener-bener berasa di desa deh. Rumah tradisional, bangunan tradisional (penjara, warung, pengadilan, dll), sungai, suara burung (walaupun cuma pake speaker). Tempat ini bisa jadi salah satu tempat wisata kalo mau ngerasain suasana yang beda dari perkotaan.

P1500487

P1500611

P1500476

Kita juga bisa foto-foto sama poster-poster dan standing banner dari drama Korea yang pernah syuting disana. Kaya Ricky dan Kevin yang semangat banget foto sama Dae Jang Geum.

P1500501

Akhirnya setelah muter-muter, kita berhasil ketemu sama Ahjussi yang ngasih tau kalo sepasang bebek yang kita pegang adalah “Kirogi” atau sepasang burung yang melambangkan pasangan dalam pernikahan. Kita harus mengikuti acara pernikahan tradisional Korea untuk mengetahui apa makna Kirogi dalam acara pernikahan tersebut. Gue selalu suka acara pernikahan tradisional. Kita lalu mendapat koin lagi karena menyelesaikan misi ke dua! Yiiipiiiiiii!!

P1500583

20130820_122947

Kita lalu diberikan sebuah mainan sebagai misi ketiga. Ternyata mainan itu namanya “Jaegi” sebuah permainan tradisional Korea. Kita harus mencari dimana Jaegi dibuat dan belajar membuatnya.

Ricky dan Kevin ngejelasin tentang beberapan bangunan yang ada disana. Tapi sebenernya mereka cuma translate dari penjelasan yang ada di masing-masing bangunan. Nggak lupa foto-foto setiap ada background yang bagus. Ricky ternyata jago banget foto selfie, beneran. Kita ber 9 bisa masuk di foto plus backgroundnya, Mathi akhirnya ngasih panggilan ‘selca-king’ ke Ricky. Pokoknya setiap ada tempat yang cakep kita berenti buat foto. Ketemu sungai foto, ketemu rumah foto, ketemu pengadilan foto, ketemu penjara foto. Ricky dan Kevin juga selalu ngingetin kita buat selalu ngomong dan komentar apa aja, karena akan terlihat bagus di kamera.

P1500610

P1500615

P1500565

P1500621

Kevin lagi meditasi di tengah sungai

.

Setelah jalan agak jauh, ketemu juga tempat pembuatan Jaegi. Ternyata tidak susah membuat Jaegi. Kita semua pikir tantangan selesai, ternyata Ahjussi memberikan sebuah gulungan kertas yang bertuliskan bahwa kita harus melakukan Jaegi sebanyak 30x. Ini baru susah *huffff*

IMG_9455

P1500633

photo

Ini cara membuat Jaegi

.

Dan bener aja, ini susah! Mungkin karena Jaegi-nya terlalu ringan, atau karena kita aja yang baru belajar. Cara mainnya, Jaegi harus ditendang-tendang tapi nggak boleh jatoh ke tanah. Dan cakepnya gue cuma bisa 1x terus jatoh. Di akhir tantangan, kita cuma berhasil 20x aja. By the way, Kevin jago banget main Jaegi, dia berhasil lebih dari 10x tanpa jatoh. Berarti mission terakhir gagal dan kita cuma punya 2 kantong koin buat makan siang. Lumayan laaaahhhh.

26

2 kantong koin ini kita tukerin sama “Pajeon“. Pajeon adalah makanan sejenis okonomiyaki, tapi isinya seafod dan sayuran, dan dimakan dengan menggunakan sejenis kecap asin. Pajeon biasa dimakan bersama arak beras Korea atau “Makgeolli”, tapi karena gue nggak minum jadi cukup air putih. Sayang kita nggak dapet kantong koin yang terakhir, karena kalo kita bisa dapet ketiganya, kita bakal dapet makanan lainnya *laper*

P1500644

27

28

Setelah semua acara di sini selesai, kita pindah ke sebuah restaurant masih di dalam lingkungan Korean Folk Village buat makan siang. Menu hari ini “Bibimbap” brarti nasi! Akhirnya ketemu nasi jugaaaaa, namanya juga orang Indonesia.

Ricky ngeliat muka gue yang sumringah banget ketemu nasi terus nanya,

“Suka banget ya makan nasi?”

Gue bilang aja, “Orang Indonesia kalo nggak makan nasi rasanya kaya belom makan”

Terus dia manggut-manggut sambil ngeliatin gue ngabisin Bibimbap *kenyaaaaangggg*

P1500660

P1500661

Setelah dari Korean Folk Village kita lanjut ke “Suraon”. Suraon adalah sebuah restaurant yang menawarkan menu kerajaan. Sambil menunggu kamera disiapin, kita foto-foto pake Hanbok di bagian depan restaurant. Pasti semua udah tau kalo hanbok itu baju tradisional khas Korea. Hanbok yang kita coba ini adalah hanbok kerajaan, jadi beda sama hanbok biasa. Karena gue penasaran banget nyobain Hanbok, jadi pas ditanya siapa yang mau nyobain pertama, gue langsung ngacung tinggi-tinggi (Semangat banget yah. Iya dong!) Dan gue dapet hanbok ratu, yeeaayyy! Setelah kita semua dapet hanbok masing-masing. Kita foto bareng-bareng di kursi kerajaannya. Kita semua seneng banget akhirnya bisa nyobain hanbok, sampe nggak mau dicopot dan berharap bisa make ini sampe syuting hari ini selesai.

IMG_9904

P1500726

Muka capek, kucel, tapi hepi!

.

Setelah coba-coba hanbok, kita dibawa masuk ke sebuah ruangan sendiri yang ditutup kaca. Dan di dalamnya sudah disiapkan banyak menu makanan, yang gue juga nggak ngerti itu makanan apa. Sampe sekarang yang gue inget cuma sup sayur bening, sup kerang yang enak banget, sushi, daging apa gitu sama ginseng yang ternyata rasanya………………….ya begitu deh. Totalnya ada 9 jenis masakan yang kita makan hari ini. Sambil makan kita dihibur sama pertunjukan tarian Korea. Disini Rai bukannya nonton pertunjukan kaya yang lain, tapi dia sibuk makan sup kerang-nya. Sampe akhirnya dia dicolek Ricky dan baru sadar kalo daritadi dia diliatin sama semua orang, hahahahaha.

P1500721

IMG_9930

P1500701

Rai diujung sibuk makan terus dan Ricky sibuk ngeliatin, hahahaha

.

Makan selesai, syuting hari ini selesai juga. Tapi sampe hotel kita nggak langsung tidur. Bukannya istirahat, kita malah minta Bruce Lee Oppa buat nemenin kita jalan-jalan malem. Akhirnya cuma gue, Rai, Mathi dan Melody yang masih semangat buat kelililng Korea malem-malem.

??????????

Kita diajak ke Cheonggyecheon ngeliat sungai buatannya. Sungai buatan ini kalo nggak salah hasil renovasi dari sungai aslinya, sekarang tempat ini dijadikan tempat nongkrong anak muda. Rame banget waktu gue kesana, ada yang pacaran, ada yang rame-rame, bahkan ada yang bawa keluarganya. Kata oppa, kalo ada acara khusus kaya festival lampion, juga suka diadain disini. Tiba-tiba gue ngebayangin kalo sungai ciliwung kalo bersih bisa juga dibikin kaya gini.

1377001151870

??????????

??????????

Ini Bruce Lee Oppa, salah satu translator kita.

.

Dari Cheonggyecheon, kita ke Myeongdong yang nggak jauh dari hotel. Tapi karena udah malem, kita cuma bisa jalan-jalan tanpa belanja. Cuma Mathi yang sempet borong kosmetik. Pokoknya kita harus kesini lagi di hari terahir.

??????????

O iyah, acara ini udah ditayangin di Channel M setiap Sabtu jam 6 sore waktu Korea (5 episode), jadi yang mau tau perjalanan kita bisa ditonton langsung. Tapi karena di tv kabel gue nggak dapet Channel M, jadi gue sendiri nggak bisa nonton *sedih*

4 thoughts on “Wiki Korea Tour 2013 -Day Two (Korean Folk Village & Suraon)-

  1. Pingback: Kenangan Tahun Lalu | Life Is Never Flat

  2. Pingback: Belanja…Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli… | Life Is Never Flat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s