(Sementara masih) Itinerary (khayalan) di Bangkok

Suatu siang di hari sabtu, dimana matahari bersinar dengan bahagianya, suami asik main AOV di pojokan, gue sibuk scrolling twitter sambil ngunyah makaroni ngehe. Tiba-tiba muncul sebuah tulisan yang menggoda di timeline

Mau liburan GRATIS ke Bangkok bersama teman?

Wah!
Kalimat tersebut mengandung dua kata favorit gue. Liburan dan Gratis!

Klik link-nya, baca baca baca sampe bawah, lalu kasih tahu suami yang masih asik di pojokan. Dia cuma bilang, “Ikutan gih sekalian kamu update blog. Nanti kalo menang kan bisa ajak Mamah jalan-jalan. Eh, bikinin Indomie goreng dong, aku laper nih.”
*lalu ngerebus air*

1

Kenapa gue disuruh ngajak Mamah, alesannya karena Mamah suka liburan, suka jalan-jalan tapi belom pernah keluar negeri. Jadi kalo ada yang punya cita-cita bawa orang tuanya naik haji, gue mau bawa Mamah keluar negeri (soalnya dia udah naik haji sama Papah). Bangkok adalah salah satu tempat liburan pilihan gue buat Mamah. Alesannya standart, karena biasanya orang liburan ke Bangkok, Singapore atau Malaysia kalo baru punya passport. Bangkok juga sering banget muncul di acara-acara travelling di TV, yang mana dia selalu excited nontonnya. Udah gitu, Bangkok kan banyak makanan yang aneh-aneh dan Mamah itu pemakan segala, apa aja diicipin, apa juga dicobain (kecuali otak monyet katanya…serius dia bilang begituh…)

Berlibur dengan biaya orang tua itu menyenangkan
Namun membiayai orang tua berlibur itu membanggakan
Arif Rahman

Okey! Kalo gue bisa ngajak Mamah liburan 3 hari 2 malam ke Bangkok, gue mau ngajak dia kemana aja? Mari kita berkhayal……

-Baca Lanjutannya->

Advertisements

Terjebak di Imigrasi Paris

Ntah kenapa setiap keluar negeri, tas yang gue bawa ke cabin pasti kena sidak. Udah dipaksa dibuka, di acak-acak mas-mas bandara, terus dibiarin gitu aja. Mau nggak mau, gue sendiri yang beresin pelan-pelan
*nasip tas ini sama kaya hati aku waktu kamu tinggal pergi*
*eh gimana*

Waktu ke Paris tahun lalu, tas gue sih aman. Nggak minta dibuka, nggak di acak-acak, nggak ditanya coklatnya buat siapa. Tapi kali ini, gue yang nggak aman

Jadi……Semua drama ini disebabkan sama satu hal……

Visa

Pas dikasih tahu kalo menang kuis ke Paris, pihak Unilever bilang kalo mereka bakal email buat tahap selanjutnya. Nggak lama gue dapet email dari ‘Tour Bola’ (travel agent buat yang mau nonton Premier League, Champion League, dkk langsung di negaranya) berisi syarat-syarat untuk pembuatan visa Prancis

-Baca Lanjutannya->

Satu Malam di The St. Regis Singapore

Tahun lalu gue sama temen-temen SMP mau liburan dan memutuskan buat pergi ke Singapore. Kenapa Singapore? Sebenernya mereka ngikutin gue yang kepengen main di USS
*ku cinta kalian*
*tapi abis ini gue harus ngikutin kemana mereka mau pergi*
*nemenin kalian ke London juga gue rela*

thumbnail.jpg

saya kenal mereka dari masih seragam putih-biru sampe sekarang pake celana gemes

Satu temen gue ngusulin buat nyoba AirBnb dibandingin nyewa hotel, karena sebelumnya dia pernah pake, terus dapet apartemen yang nyaman dan nggak terlalu mahal. Waktu mereka lagi scroll scroll AirBnb, gue iseng buka twitter. Eh, nemu kuis

Pas banget tuh hadiahnya voucher hotel di Singapore. Siapa tahu jodoh, gue coba aja ikut kuisnya. Lagian caranya cuma jawab-jawab pertanyaan, nggak perlu bikin yang ribet-ribet, bisa nginep di hotel gratisan

Nggak lama, gue dapet mention kalo gue menang kuisnya! Hihihi. Abis ngirim data dan verifikasi pemenang, ternyata gue dapet voucher $300 buat nginep 1 malem St. Regis Singapore
*abis buka agoda, gue baru tahu kalo St. Regis Singapore itu semalemnya bisa 3,5 – 5 juta*
*dulu-dulu nginep di hotel 400 ribu-an doang, liat hotel harga segini deg-degan kaya mau interview kerja*

-Baca Lanjutannya->

First Time Using AirBnb & Apartment Review

First of all. I’m married!
*nyengir*
*kasi unjuk cincin*

Dan untuk honeymoon ke Jogja minggu lalu, suami (kemaren masih disebut pacar, sekarang harus manggil suami, hihihi) ngide buat booking 2 hotel buat 5 hari

“Ngapain liburan lama kalo nginepnya disitu doang”
Gitu katanyah
Okehlah

Setelah booking hotel, gue kepikiran buat nyari di AirBnb. Cuma karena gue pengen nginep di tempat yang suasananya beda sama hotel. Soalnya budget nggak banyak-banyak banget nih, hotel dengan budget segitu pasti sama aja bentukan kamarnya. Jadi pengen yang nggak biasa gitu (anaknya kan ngide juga)

Pertama tahu AirBnb itu waktu gue mau ke Singapore sama temen-temen SMP. Kata temen gue harganya nggak jauh beda dari hotel, tapi bisa lebih nyaman. Waktu itu kita hampir booking apartemen di sana, sebelum ternyata gue menang kuis hotel (review lengkapnya lain kali yaaa)

Pas liat-liat, asik juga tempat-tempat yang ditawarin dan harganya juga hampir sama kaya hotel yang kita mau dengan fasilitas yang lebih dari sekedar tempat tidur dan kamar mandi. Beberapa ada yang nawarin private pool dan amazing view from your window

Oh, buat yang belum tahu AirBnb itu apa………

-Baca Lanjutannya->

Belanja…Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli…

Dulu gue nggak kebayang bisa pergi keluar Indonesia, karena nggak pernah ada tuh ceritanya liburan sekolah pergi ke luar kota, paling mentok ke Puncak. Tapi karena keberuntungan yang Alhamdulillah masih ada, gue pernah ke Singapore, Korea Selatan, sama Paris

Yang namanya liburan nggak lengkap kalo nggak belanja, apalagi perempuan. Liat barang lucu berenti, liat barang warna warni pengen masuk, liat barang aneh pengen digandeng ke kasir. Tiap keluar negeri, gue gatel banget tiap liat snack yang nggak ada di Jakarta (bahkan di Paris gue beli Pringles rasa Chicken Taco, hanya karena iming-iming tulisan Food Truck Flavor, yang makan tempat banget di koper), tapi ternyata kepelitan menahan gue buat royal di sana. Terus pas udah di Jakarta, nyesel. Nyesel kenapa nggak beli ini, kenapa nggak beli itu, nyesel kenapa nggak beli banyak, dan nyesel-nyesel lainnya. Padahal nggak tiap tahun bisa nengok Eiffel. Ya gitu deh si labil.

Satu lagi pintarnya gue adalah setiap pergi, gue nggak googling dulu barang apa yang cuma ada di sana. Jadi pas waktunya belanja, gue bingung mau beli apa. Sampe Jakarta ya sama, nyesel lagi.

Judul gue di atas adalah kata-kata temen cowok gue yang kesel gara-gara temen-temen ceweknya ngomong mulu mau beli ini, tapi mahal, tapi pengen, tapi sayang uangnya, tapi kebayang-bayang,

“Heh! Mending nyesel beli daripada nyesel nggak beli! Udah beli aja gih! Bawel.”

Beberapa barang yang nyesel nggak kebeli karena sisi medit dan “pintar” gue keluar di saat yang tidak tepat, dan pengen banget nitip sama temen yang keluar negeri itu antara lain ini.

-Baca Lanjutannya->